Arsip Kategori: Auditing

Prosedur Audit Kas dan Setara Kas

Selamat berjumpa lagi ama blog gue yang udah lama kagak gue sentuh..

Ni cerita nya gue lagi peak season atau kata orang mah masa sibuk bagi auditor lah, soalnya ni kan bentar lagi mau batas laporan keuangan tebeka harus rilis maksimal 31 Maret 14, Anak-anak pada lembur ampe banyak yang nginep di kantor (tapi gue mah kagak, nyantey always .. :D). Makanya dari itu gue yang biasana hektik ampe lembur tiba-tiba ni kok peak season taun ini nyantey banget ya? pulang “Teng-go” terus, alhasil kalo malem gue kagak bisa merem, :P .

Yaudah lah daripada insome kagak jelas mending gue mau cerita nih sharing gimana sih cara ngaudit kas dan setara kas?. Pertama kita kudu ngerti dulu apa itu kas? apa itu setara kas? Jono.. tolong sebutkan pengertian yang bapak maksud itu apa.. (nunjuk si Jono di pojokan).

Kalo gampangnya, kas adalah uang dan instrumen “negotiable” lainnya yang bisa digunakan buat transaksi pembayaran dan diterima oleh bank jika mau di deposit atau segera di kredit kan dalam bank. Ada beberapa jenis kas diantaranya Cash on Hand, Cash on bank, dan Cash fund. Nah.. kaslo setara kas itu biasanya dalam bentuk investasi jangka pendek dan tingkat likuidasinya tinggi yang diharapkan dalam jangka waktu kurang dari tiga bulan cair broooo… biasanya sih kas dan setara kas itu akunnya kurang dari tiga bulan udah bisa cair sih.

Dana kas biasanya dalam perusahaan ditujukan untuk kedua maksud:
1. buat operasional lancar: kas kecil, dana penggajian, dana perjalanan, dll.
2. buat operasional kagak lancar: sinking fund, dana insurance, dana untuk akuisisi, dll.

Biasanya kas dan setara kas di sajiin di laporan keuangan itu di taro di paling atas kalo di Indonesia, jadi dianggap paling likuid ya di taro di atas dan termasuk sub akun aset lancar.

Kebanyakan fraud atau kecurangan dalam kas itu adalah dalam bentuk window dressing biasanya dengan cara ni transaksi yang terjadi pada kas dan setara periode 2013 misalnya kagak di akui di tahun 2013 dan malah manajemen ngakuin transaksi itu di tahun 2014 biar laporannya keliatan bagus. Lapping biasanya dilakukan dengan cara menggelapkan transaksi dari satu pelanggan dan menyembunyikan penyalahgunaan/ penggelapan itu dengan cara menyembunyikannya dalam transaksi kolektif pada subsequent dari pelanggan lainnya. ada juga kitting, maling, dll. Pokoknya yang namanya kas dan setara kas itu riskan dan rawan penggelapan paling populer dah ampe kapan pun, soalnya di duit itu gak ada nama pemiliknya, pernah liat duit 100rb ada nama pemiliknya? :P

Okeh.. sekarang kita menuju ke audit prosedurnya. pertama kita harus kenal dulu asersi disingkat dengan istilah ERCAVU (Existence and Occurent=keberdaan dan keterjadian, Right and Obligation=Hak dan Kewajiban, Completeness= kelengkapan, Valuation=Penilaian, CLassification and Understandbility=klasifikasi dan kepahaman) selanjutnya gue bakal jelasin prosedur dengan alfabet E,R,C,A,V,and U. Pokoknya kalau udah megang pemahaman ERCAVU dan didukung oleh logika yang tokcer, ngaudit mah bisa lah. biasanya resiko umumnya dalam kas dan setara kas adalah adalah E dan R. E untuk bertanya ada gak nih kas nya secara kongkrit seperti yang di sajiin di laporan keuangan? R buat nanya ini kas dan setara kas punya perusahaan apa bukan? di batesin apa kagak make nya?.

Langkah pertama yaitu dapetin dapetin list dan detail kas dan setara kas mutasi selama setahun yang di perluin, abis itu bandingin tuh saldo akhir per 31 Des 13 yang ada di list dengan saldo yang tercatat di laporan keuangan, sama gak? abis itu nanti loe cek dah dalam rincian yang lu dapet kira-kira dalem setaun itu ada transaksi aneh kagak? misal perusahaan ini jualan rempeyek tiba-tiba ada kas masuk dari penjualan bakso, nah itu lu mesti tanyain. selain itu lu selidikin kalo ada tambahan dana gede dari pinjeman manapun ya lu tanya dan mintain perjanjiannya. lu mintain jiga rekening koran dari bank asli per 31 Des 13 (ceritanya kita lagi ngaudit lapkeu per 31 Des 13) terus lu juga cek tu saldo per 31 Des 13 sama gak dengan Trial Balance/ Lapkeu klien? kalo sama ya syukur, kalo Beda? minta klien bikinin rekonsiliasi dilampiri bukti pendukungnya.

Langkah kedua lakuin Cash opname yaitu ngitung fisik duit terus fisik yang udah lu itung itu disamain amasaldo di report 31 Des 13, itu cash opname harus klien yang ngitung jangan ampe kita yang ngitung dan kalo ilang atau selisih lu kagak di salahin. hasil itung fisik kalo ada selisih ya minta rekon ama klien trus mintain bukti pendukungnya.

Langkah ketiga, lu bikin dan kirim surat konfirmasi ke bank buat konfirmasi saldo kas yang ada di bank per 31 Des 13 menurut bank itu berapa sih? kalo ada jawaban dari bank itu lu langsung samain dengan yang ada di TB atau report kemudian kalo gak sama ya minta rekon klien seperti biasa. lu tanyain ke klien tuh rekening bank yang ada semua di perusahaan peruntukannya buat apa sih? tanyain aja buat mastiin pengendaliannya gimana dari tiap rekening atau akunnya.

Langkah ke empat lu test dah kalo ada kas bank/ kas on hand dalam mata uang asing coba lu di konversi dengan nilai tuker mid-rate per 31 Des 13 terus lu cocokin ke per TB/ Lapkeu itu hasil kali nya sama ngga dengan hasil itungan lu itu. kalo selish ya lu adjust aja ke akun laba/rugi kurs mata uang asing lawannya kas sejumlah selisih itu.

Langkah kelima, Kalo perusahaan punya deposito ya lu tanyain jangan didiemin aja. tanya ke klien ni deposito buat apaan? lalu lakukan test reasonable yaitu dengan cara test bunga depositonya udah oke belum atau sama nggak dengan yang diterima selama outstanding? lu cek ke akun interest revenue. Selain itu, biasanya perusahaan belum munculin akun piutang bunga yaitu misal perusahaan punya deposito cair atau berbunga tiap tanggal 27, nah.. pas tanggal 31 Des 13 kan ada jangka waktu 4 hari (28,29,30,31) bunga yang bisa lu akuin sebagai pendapatan bunga tapi belum terealisasi so.. lu munculin dah piutang bunga di Debit dan lawannya pendapatan bunga di kredit.

Langkah kelima, lakuin prosedur cut-off/ pisah batas misal lu sampel 10 transaksi setelah dan sebelun 31 Des 13. lu ambil transaksi yang paling gede atau masuk sekop PAJE terutama mengenai transfer antar bank, terus lu vouching dah.

Abis semua itu lu cek lagi apa aja yang jadi issue dari tiap prosedurenya. sebenernya ni prosedur terus bisa dikembangin sesuai tingkat resiko, materialitas, dan nature dari akun itu sendiri.

Yaa.. minimal gini lah yang bisa lu lakuin bro, kalo masih bingung mending lu coba masuk kerja di KAP dah biar tau prakteknya gimana, kalo baca buku doank sih bagus tapi yaaa… pinter cuma “katanya buku doank” akwkwk. tapi gapapa sih, minimal lu dengan baca blog gue berarti ada niat belajar, beuh.. makanya jangan setengah2, nyemplung sekalian sinih ke dunia nya. hehe.. sukses bro..

Regards,

Teknik Audit Berbasis Komputer (Ms. Excel)

Selamat pagi rekan semua,
Pagi hari yang cukup panas di Jakarta Selatan dan sekitarnya memang, semoga panasnya jakarta ini tidak membuat semangat belajar kita nge-drop deh. :)
Hari ini kita akan membahas dengan apa yang dimaksud TABK, dalam auditing ada dua tahap yang akan dikerjakan sehubungan dengan TABK yaitu analisis data dan manajemen data. Analisis data menyangkut:
0. Horizontal Analysis
0. Vertical Analysis
0. Ratios
0. Trend Analysis
0. Performance Measures
0. Statistics
0. Stratifications
0. Aging
0. Benford’s Law
0. Regression
0. Monte Carlo Simulation
manajemen data dilakukan dengan beberapa cara yang sedikit membutuhkan skill yang memadai di bidang audit. berikut saya lampirkan e-book gratis mengenai TABK dengan excel, selamat berkarya. :)

Download: excel-audit-software

Sampling Dalam Audit

Sampling audit adalah penerapan prosedur audit terhadap <100% unsur dalam suatu saldo akun/kelompok transaksi dengan tujuan untuk menili beberapa karakteristik saldo akun/kelompok transaksi tersebut. Prosedur audit dapat dengan sampling (Vouching, Traching, inspeksi, konfirmasi) atau tidak dengan sampling (inquiry, observasi, review analitis). Dua fitur penting dalam sampling audit adalah karakteristik penting dan sampling risk. Dalam sampling audit terdapat dua karakteristik kepentingan yaitu tingkat penyimpangan dalam pengujian pengendalan dan salah saji moneter dalam pengujian substantif.

Sampling dalam pengujian pengendalian adalah sample objective reltionship. Auditor mengidentifikasi kontrol objektif dan prosedur kontrol dalam items yang diaudit, yag relevan untuk membatasi substantif tes. Control objective yang relevan meliputi keabsahan, kelengkapan, dan ketelitian proses pencatatan transaksi. Identifikasi populasi misalnya kelompok transaksi dan periodenya, serta unit samelnya misalnya faktur penjualan. Identifikasi sampel kemudian meliputi sales invoice, shipping document, purchase order, dan posting. Setelah itu, tetapkan karakteristik kepentingannya, yaitu penyimpangan dari prosedur ditetapkan.

Penetpan besarnya sampel dipengaruhi tingkat penyimpangan maksimum yang dapat diterima (tollerate rate=TR) yang mendukung rencana tingkat risiko pengendalian. Bila digunakan non statistical sampling TR dinyatakan secara kualitatif (low, moderat, signifikan, maximum) bila digunakan TR yang dinyatakan dalam prosentase. Kedua adalah risiko penentuan tingkat risiko pengendalian terlalu rendah oleh audiitor (lazimnya 5%-10%). Ketiga, harapan tngkat (expected rate) penyimpangan atas rosedur pengendalian yang diuji. Sampel harus mewakili populasi yang dipilih dengan random sampling (table number atau systematic random sampling).

Tentang Risiko Audit

Risiko salah saji material yag terjadi pada proses akuntansi adalah risiko inheren dan pengendalian. Resiko inheren dikarenakan mudahnya terpengaruh saldo akun dengan salah saji material oleh bawaan dan sifat – sifat lingkungan, tanpa memerhatikan kebijakan dan prosedur SPI. Sedangkan, control risk adalah resiko salah saji material pada saldo akun dapat terjadi dan tidak dapat dicegah/iketahui pada waktunya oleh kebijakan dan prosedur SPI klien.

Detection risk terletak pada auditor dikarenakan auditor gagal menemukan salah saji material. Rumus audit risk adalah [AR= IR x CR x DT], biasanya yang jadi masalah adalah terletak pada detection risk sehingga pencarian besarnya sampel risk dari detection risk adalah [DR=AR/(IC x CR). IR dan CR dapat ditaksir dengan kualitatif (minimum, moderat, signifikan, maximum) dan kuantitatis (%).

Logika Audit dan Materialitas

Akar dari auditing itu logic,  berawal dari asersi menuju ke audit objektif. Audit objektif dibagi dua yaitu balance related dan Transaction related. Setelah itu baru disusun prosedur audit. Contoh: manajemen mengeluarkan asersi persediaan beserta pernyataan manajemennya, pertama di cek keberadaannya apakah ada? Lakukan prosedur pengecekan. Kedua, cek completeness dari persediaan tersebut, cek setiap transaksi yang bersangkutannya. Dsb.

Materialitas adalah salah saji atau omisi informasi akuntansi yang dilihat dari keadaan sekelilingnya, memungkinkan penilaian seseorang yang masuk akal yang  mengandalkan pada informasi tersebut akan berubah atau terpengaruh oleh omisi tersebut. Dalam auditing, materialitas ditetapkan pada tingkat laporan keuangan maupun tingkat saldo akun/ kelompok transaksi, dan digunakan pada tahap perencanaan maupun evaluasi audit. Setiap hasil audit maka akan dibandingkan dengan perencanaannya, juga dibandingkan dengan materialitas awal. Kadang auditor menemukan salah saji, biasanya auditor menawarkan kepada auditee mau atau tidak untuk dikoreksi sehingga wajar. Tingkat materialitas berbeda untuk setiap entitas, untuk akun yang memiliki tingkat materialitas nya kecil dan mutasi nya sedikit dg brek down yang sedikit pula biasanya dilakukan pemeriksaannya dg 100% keseluruhan pemeriksaan untuk setiap akunnya.

Komposisi materilitas dalam laporan keuangan terdapat tiga kriteria; pertama adalah known mistatement, likely mistatement, potential undetected misstatement. Dalam menetapkan allowance for undetected, biasanya auditor lebih suka menggunakan pertimbanga praktis (bil auditor tidak mempunyai pengalaman dengan klien atau memilih menghindari dari penaksiran-penaksiran). Pertimbangan praktis dalam menaksir the allowance for undetected misstatement adalah dari 50% s.d 75% dari pertimbangan mengenai materialitas. Taksiran ini perlu dievaluasi selama perkembangan audit.

Kompilasi dan Review Laporan Keuangan (PART I)

  1. Pengertian dan Definisi

Kompilasi laporan keuangan menurut SAR seksi 100 adalah penyajian dalam bentuk laporan keuangan, informasi yang merupakan pernyataan manajemen (pemilik) tanpa usaha untuk memberikan pernyataan suatu keyakinan apa pun terhadap laporan tersebut. (Akuntan mungkin memandang perlu untuk melakukan jasa akuntansi lainnya agar memungkinkan ia melakukan kompilasi laporan keuangan).

Review atas laporan keuangan menurut SAR seksi 100 adalah pelaksanaan prosedur permintaan keterangan dan analisis yang menghasilkan dasar memadai bagi akuntan untuk memberikan keyakinan terbatas, bahwa tidak terdapat modifikasi material yang harus dilakukan atas laporan keuangan agar Laporan tersebut sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia, atau sesuai dengan basis akuntansi komprehensif yang lain. (Akuntan mungkin memandang perlu untuk melakukan kompilasi laporan keuangan atau melakukan jasa akuntansi lain agar memungkinkan ia melakukan suatu review).

Review mempunyai tujuan yang berbeda dengan kompilasi. Review dilakukan melalui prosedur permintaan keterangan dan analisis yang harus menjadi hal yang memadai bagi akuntan yaitu untuk memberikan keyakinan yang terbatas bahwa tidak ada modifikasi material yang harus dilakukan atas laporan keuangan, sedangkan untuk kompilasi akuntan tidak memberikan keyakinan seperti itu. Selain itu, review juga berbeda dengan tujuan audit keuangan yang dilaksanakan menurut standar audit yang ditetapkan IAI yang bertujuan untuk memeroleh dan mengevaluasi bukti untuk menyatakan suatu pendapat. Review dilakukan dan hanya tertuju pada hal penting yang memengaruhi laporan keuangan namun tidak memberikan keyakinan akan mengetahui semua hal penting seperti yang dilakukan dan terungkap dalam suatu audit keseluruhan. Hal tersebut dikarenakan review tidak mencakup seluruh pemahaman dan pemerolehan suatu pengendalian intern, penetapan resiko pengendalian, pengujian catatan akuntansi dan pengujian atas respon permintaan keterangan yang memadai seperti konfirmasi, inspeksi, dan konfirmasi.

Berkaitan dengan tanggung jawabnya dalam penerbitan laporan keuangan atas suatu kompilasi dan review, akuntan diwajibkan untuk mengikuti pedoman berdasarkan standar yang sesuai seksi review dan kompilasi laporan keuangan (SAR). Akuntan juga tidak boleh mengijinkan penggunaan namanya dihubungkan dengan dokumen atau komunikasi tertulis yang memuat laporan keuangan yang tidak diaudit, kecuali ia melakukan kompilasi atau review atau laporan keuangan disertai petunjuk bahwa akuntan belum melakukan kompilasi atau review dan akuntan tidak bertanggungjawab terhadap laporan tersebut. Selain itu, akuntan dilarang menyerahkan laporan keuangan tidak diaudit kepada kliennya atau pihak lain.

  1. Kompilasi Laporan Keuangan
    1. Prosedur Kompilasi Laporan Keuangan

Kompilasi laporan keuangan diawali dengan bagaimana akuntan memahami entitas yang akan dilakukan kompilasi tersebut. Akuntan dituntut memiliki pengetahuan mengenai praktik dan prinsip akuntansi dari industri tempat entitas itu beroprasi agar akuntan tersebut mampu melakukan kompilasi laporan keuangan yang tepat bagi entitas dalam lingkungan tersebut. Dalam pemahaman praktik dan pengetahuan industri, akuntan dituntut untuk memperoleh tingkat pemahaman dan pengetahuan tersebut melalui publikasi mengenai industri tersebut, laporan keuangan dari industri sejenis, literatur terkait, menggali informasi dari pihak yang mempunyai pengetahuan mengenai hal tersebut, dan sebagainya.

Pada saat akan melakukan kompilasi laporan keuangan, akuntan harus memahami penuh sifat transaksi entitas yang bersangkutan, bentuk catatan atas transaksi perusahaan, bentuk dan isi laporan keuangan, juga kualifikasi para petugas pembukuannya. Berdasarkan pemahanman tersebut, akuntan harus bisa menentukan apakah memerlukan jasa akuntansi lainnya misal persiapan buku besar atau jasa konsultasi.

Dalam hal permintaan keterangan, akuntan tidak diharuskan untuk melakukan permintaan keterangan atau prosedur lainnya untuk melakukan verifikasi, menguatkan, dan mereview informasi yang disediakan klien. Akuntan dapat mengungkapkan dan menyimpulkan jika informasi yang disediakan oleh klien dinyatakan tidak benar atau tidak sesuai dengan PABU, tidak lengkap, dan tidak dapat dijadikan dasar yang memuaskan dalam penyusunan kompilasi laporan keuangan. Jika manajemen menolak memberikan informasi tambahan atau perbaikan atas informasi maka akuntan dapat menarik diri dari perikatan tersebut.

Adapun secara garis besar prosedur kompilasi laporan keuangan sebagai berikut:

  1. Menumbuhkan kesepahaman dengan klien tentang kompilasi.
  2. Meminta penjelasan kepada klien tentang prinsip akuntansi yang digunakan.
  3. Menanyakan bagaimana pengambangan asumsi dilakukan.
  4. Membuat/meminta daftar asumsi signifikan.
  5. Mempertimbangkan konsistensi asumsi.
  6. Menguji kecermatan matematis.
  7. Membaca laporan keuangan prospektif, termasuk pengungkapan asumsi.
  8. Menilai dampak hasil operasi (apabila sudah ada sebagian periode yang berlalu) terhadap laporan keuangan prospektif.
  9. Mendapatkan representasi tertulis.
  10. Pelaporan Atas Kompilasi Laporan Keuangan

Dalam pelaporaan kompilasi atas laporan keuangan, ketika proses kompilasi, entitas bisa saja meminta akuntan untuk melakukan kompilasi yang tidak memasukan hampir semua pengungkapan material sebagaimana yang ditetapkan oleh Prinsip Akuntansi Bertarima Umum di Indonesia, termasuk pengungkapan yang mungkin disajikan dalam laporan keuangan pokok. Hal tersebut diperbolehkan,akan tetapi harus dilaporkan dengan jelas dalam laporannya dan menyatakan bahwa hal tersebut tidak bermaksud untuk menyesatkan para penggunanya. Bila entitas tersebut berkeinginan untuk memasukkan pengungkapan hanya tentang beberapa masalah dalam bentuk catatan dalam laporan keuangan, pengungkapan seperti itu sebaiknya diberi judul “Informasi Pilihan-Tidak Mencakup Seluruh Pengungkapan Material yang Diharuskan oleh Prinsip Akuntansi yang Berlaku Umum di Indonesia.”

Suatu kompilasi terbatas pada penyajian informasi dalam bentuk laporan keuangan yang merupakan representasi manajemen (pemilik). Kami tidak melakukan audit atau review terhadap laporan keuangan terlampir tersebut dan, oleh karena itu, kami tidak menyatakan pendapat atau bentuk keyakinan lain atas laporan keuangan tersebut.

Akuntan dapat melakukan kompilasi laporan keuangan perusahaan walaupun ia tidak independen terhadap perusahaan klien asalkan akuntan menyatakan dengan jelas ketidakindependenannya.

  1. Review Atas Laporan Keuangan
    1. Prosedur Review Atas Laporan Keuangan

Review atas laporan keuangan diawali dengan bagaimana akuntan memahami entitas yang akan dilakukan review tersebut. Pada dasarnya ditahap awal ini sama seperti tahap pada kompilasi yaitu seorang akuntan dituntut memiliki pengetahuan mengenai praktik dan prinsip akuntansi dari industri tempat entitas itu beroprasi agar akuntan tersebut mampu melakukan review laporan keuangan yang tepat bagi entitas dalam lingkungan tersebut. Dalam pemahaman praktik dan pengetahuan industri, akuntan juga dituntut untuk memperoleh tingkat pemahaman dan pengetahuan tersebut melalui publikasi mengenai industri tersebut, laporan keuangan dari industri sejenis, literatur terkait, menggali informasi dari pihak yang mempunyai pengetahuan mengenai hal tersebut, dan sebagainya. Akan tetapi, berbeda dengan kompilasi, dalam review dilakukan prosedur permintaan dan prosedur analitik yang memadai untuk mendasari tujuan review yaitu memberikan keyakinan terbatas bahwa laporan keuangan tidak terdapat modifikasi material dan sudah sesuai dengan PABU.

Selain itu juga, pada saat akan melakukan review atas laporan keuangan, akuntan harus memahami penuh suatu entitas yang akan di review. Pemahaman akuntan tentang kegiatan suatu entitas harus mencakup pengertian umum tentang organisasi entitas tersebut, karakteristik operasi, serta sifat aktiva, kewajiban, pendapatan dan biaya. Biasanya hal ini akan mencakup pengetahuan umum tentang produksi, distribusi dan metode kompensasi, jenis barang atau jasa, lokasi kegiatan entitas tersebut serta transaksi material entitas tersebut dengan pihak yang mempunyai hubungan istimewa. Pemahaman akuntan tersebut biasanya diperoleh melalui pengalaman dengan entitas atau industri tersebut dan melalui permintaan keterangan dengan para personel entitas yang bersangkutan.

Pada tahap berikutnya, prosedur permintaan keterangan dan analitik biasanya dilakukan mencakup hal berikut:

  1. Permintaan keterangan mengenai prinsip dan praktik akuntansi serta metode yang diterapkan oleh entitas tersebut.
  2. Permintaan keterangan tentang prosedur pencatatan, pengklasifikasian dan pengikhtisaran transaksi serta penghimpunan informasi untuk diungkapkan dalam laporan keuangan.
  3. Prosedur analitik yang dirancang untuk mengidentifikasi hubungan dan hal-hal yang kelihatannya tidak biasa.

Tentang Akuntan Publik dan Kantornya

bisa di baca di bawa:

yang ini.. Direktori Akuntan Publik

terus yang ini juga.. Direktori Cabang KAP

kemudian dan seterusnya yang ini.. Direktori Kantor Akuntan Publik (KAP)

akhirnya ini yang paling penting.. ruu-akuntan-publik

Penyajian Wajar dan Pengungkapan

Auditing berkonsentrasi pada kewajaran data keuangan yang disajikan dalam laporan keuangan. Kewajaran data keuangan merupakan cerminan dari kondisi keuangan yang benar-benar terjadi di sebuah entitas. Istilah untuk menyebut hal tersebut adalah “presents fairly”. Inti dari auditing adalah jasa yang diberikan oleh auditor untuk memberikan pendapatnya mengenai penyajian yang wajar dalam data keuangan. Auditor  bertanggung jawab atas opini yang dia berikan, maka dari itu konsep “fairly presentation” atau penyajian yang wajar sangat penting agar auditor dapat memberikan opini yang benar.

Fair presentation mempunyai 3 subkonsep, yaitu :

  1. Konsep accounting propriety

The Relationship of Accounting and Auditing

Auditing sering di pandang sebagai bagian dari akuntansi, padahal auditing sebenarnya ilmu yang berdiri sendiri. Misalnya saja, pada akuntansi hanya mengacu pada penerapan prinsip-prinsip yang berterima umum (PABU) tetapi pada audit ing, auditor tidak hanya mengacu pada penerapan PABU tapi juga pengembangan PABU untuk menganalisa keadaan yang dia temui. Untuk menjadi auditor, harus merupakan akuntan yang terlatih dan berkompeten, mengerti secara baik prosedur dan praktek akuntansi, serta memiliki pengalaman yang cukup di bidang akuntansi. Tapi setelah menjadi auditor, seseorang tidak cukup hanya menjadi seorang akuntan saja, dia harus bersiap mengembangkan pengetahuan dan menelaah segala sesuatu dari sudut pandang yang lebih luas dari sekedar akuntansi dan menerima spesifikasi tugas yang lebih dari akuntan biasa. Dengan pekerjaan yang lebih kompleks dari akuntan, maka evaluasi dari auditor juga lebih rumit. Evaluasi tidak hanya dilakukan pada prinsip akuntansi yang mereka gunakan saja tapi juga pada metode akuntansi spesifik yang mereka gunakan. Dan jika dari 2 evaluasi itu hasilnya tidak menunjukkan manfaat untuk menyelesaikan tugas yang mereka hadapi dengan baik maka mereka harus mengganti keduanya dan mengembangkan kemampuan mereka untuk mencari solusi yang lebih tepat. Dasar penolakan atau penggantian prinsip akuntansi yang digunakan, berdasarkan pada situasi luar biasa yang menyebabkan prinsip tersebut tidak bisa digunakan. Prinsip memang bias digunakan pada berbagai macam kondisi. Akan tetapi, tidak semua prinsip juga dapat digunakan dengan semua kondisi.

 

 

The nature of Generally Accepted Principle of Accounting

Asersi dapat menyebabkan auditor menolak PABU, jika auditor merasa PABU tidak cocok dengan masalah yang ada. Karakteristik yang penting :

a)      Incompleteness of the system of GAAP

Saat menghadapi masalah yang tidak ada peraturan khusus yang bias diterapkan, sumber-sumber yang ada harus dimodifikasi atau dilakukan inovasi dan eksperimen agar ditemukan solusi untuk memecahkan masalah tersebut. Bahkan dalam beberapa kasus, pendapat auditor secara pribadi yang digunakan untuk mencari penyelesaian masalah.

b)      Relative rather than absolute authority

Tidak ada aturan resmi yang diterima sebagai prinsip oleh semua akuntan bias diterapkan ke semua kondisi. Di beberapa posisi, dewan yang berwenang dalam bidang akuntansi membuka peluang untuk opini akuntan secara pribadi. Opini individu ini diterima setelah dilakukan pengujian dan dinilai bagus.

c)      Nonrequirement of unanimous or even majority support

PABU menggunakan istilah “generally” untuk menunjukkan sudut pandang penerimaan secara umum, sama sekali bukan menunjukkan adanya keputusan bulat dari suatu consensus/kelompok atau bahkan dukungan kaum mayoritas.

d)     Development in response to business events

PABU  tercipta dari adanya masalah yang muncul. Saat ada masalah baru yang mengemuka, maka dewan yang berotoritas langsung bereaksi untuk mencari penyelesaian dari masalah tersebut. Karena besarnya kemampuan yang harus dicurahkan sementara terlalu sedikit waktu dan tenaga yang tersedia, tidak ada waktu untuk memprediksi masalah yang belum mengemuka.

e)      Presumptive rather than established ability to display financial events and conditions

Data akuntansi tidak mungkin disajikan secara lengkap dan mendetail pada data kuantitatif. Yang disajikan adalah data secara garis besar yang menggambarkan keadaan yang sesungguhnya terjadi.

           

Effect of The Characteristics of Accounting Principles

The nature of GAAP berupa ketidakkomplitan, tidak mempunyai otoritas yang absolute, tidak membutuhkan dukungan mayoritas, ketertinggalan dari masalah yang muncul, dan tidak lebih dari memperkirakan refleksi even dan kondisi yang terjadi saat ini, membuat auditor tidak bias menerima dan menerapkan mereka secara membabi buta. Untuk mengatasi jika tidak ada GAAP  yang bias didasarkan sebagai standar, pertama-tama mereka menggunakan banyak praktek akuntansi dan prosedur yang diterima secara umum dan terkemuka dari auditor yang berpengalaman. Yang kedua, disana ada filosofi akuntansi atau sudut pandang yang pendukung GAAP yang memberikan tuntunan saat auditor  memerlukan evaluasi, inovasi atau kondisi yang tidak biasa. Beberapa kontribusi pada GAAP diproduksi pada cara tersebut, saat auditor menghadapi masalah baru, dengan analogi yang mengarah pada prinsip akuntansi kemudian mengarah pada solusi. Saat bisnis berkembang tipe baru dari transaksi dan hubungan bisnis, auditing juga akan menghadapi tipe masalah baru dan menyelesaikan masalah tersebut.

The essence of GAAP

Prinsip akuntansi di bagi menjadi 2 kelompok pekerjaan akuntansi, yaitu accounting methods danfinancial statement presentation. Accounting methods termasuk di dalamnya practices as account classification, transaction analysis, the practices of capitalizing the cost of long-lived assets and subsequently amortizing these costs through depreciation charges, the use of accruals and deferrals, the consideration of inventory in income determination, methods of pricing inventories, dll. Financial statement presentation berkonsentrasi pada income statement purposes, the disclosure of contingent liabilities, indication of valuation bases in the balance sheet, dll. Sebenarnya, tujuan dari GAAP adalah menyajikan data financial statement yang jujur menggambarkan operasi perusahaan dan kondisi keuangan yang sebenarnya.

Ekstensi dari accounting propriety adalah “present fairly” dan “not misleading”, yaitu penyajian financial statement yang sesuai dengan realitas kondisi keuangan dan transaksi yang ada. Konsep dari accounting propriety akan menjadi pertolongan yang besar terhadap pengembangan secara khusus dan prinsip akuntansi yang lebih terotoritasi, tapi tidak menutup kemungkinan bahwa di masa depan, auditor dapat berpedoman pada prinsip tersebut tanpa syarat. Dia harus memprediksi mana prinsip yang bias diterapkan dan lebih efektif pada kasus-kasus tertentu sebelum menerimannya.

  1. Adequate Disclosure

Jenis dan jumlah dari informasi yang diungkapkan menyediakan substansi bagi konsep ini. Pengungkapan lengkap atau “full disclosure” harus memperhatikan jenis apa dan berapa banyak informasi yang harus diungkapkan. Terlalu banyak detail yang diungkapkan bisa jadi malah berbahaya bukannya bermanfaat. Subjek dari adequate disclosure adalah sebagai berikut :

  1. The extent of detail to be disclosed

Data yang disajikan tidak boleh terlalu banyak ataupun terlalu sedikit, yang penting tetap mengungkapkan kondisi keuangan yang sebenarnya secara ringkas dan mudah dimengerti oleh penggunanya.

  1. Scope of information to be disclosed

i)        With respect to possible harmful results

Harus dipersiapkan bahwa pengungkapan informasi yang berguna bagi penggunanya bias jadi berbahaya bagi perusahaan.

ii)      With respect to the limitations and bounds of accounting and auditing

Akuntansi menyajikan laporan keuangan dan berbagai penjelasannya, sementara auditing menyajikan pengujian pada laporan keungan dan memberikan opini terhadapnya.

Present solution to the disclosure problem

(1)   By assuming a “reasonably informed investor” as the person for whom financial reports are prepared

Data keuangan yang diungkapkan harus memperhatikan kebutuhan yang ingin diketahui investor karena hamper semua data keuangan memang ditujukan untuk investor. Data tersebut harus bias dimengerti dan cukup bagi investor untuk memutuskan apakah dia akan “buy, hold, atau sell”.

(2)   Restriction of the accountant’s disclosure responsibility to the material in the typical financial statements

Data yang diungkapkan dibatasi dan dilakukan pertimbangan yang hati-hati terhadap pengungkapan yang material.

 Evaluation in the securities market

Perkembangan pasar dipengaruhi oleh factor-faktor signifikan sbb :

  1. The rise of institutional investors

Hampir semua observer sepakat bahwa perkembangan institutional investors sangat penting pada financial market. The nature of institutional investors dengan pandangan tradisional dari alasan bahwa masing-masing investor harus menerima informasi dengan baik. Munculnya institutional investors berpengaruh pada pengembangan ide terhadap adequate disclosure. Kemunculannya memberikan alasan untuk melakukan pengungkapan sesuai dengan kebutuhan informasi investor sehingga investor bias membuat keputusan investasi.

  1. The appearance of professional financial analyst

Kemunculan institutional investor mendorong perkembangan financial analyst sebagai profesi untuk memberikan saran pada para investor tentang keputusan investasi.

  1. The appearance of professional investment counselors

Professional investment counselors adalah professional yang bekerja pada financial analyst atau bekerja sendiri yang berkompetensi untuk keperluan pekerjaan analitis dan melayani kliennya dalam berbagai macam cara. Counselors membuat investment decision menjadi lebih efektif.

  1. The appearance of public relations experts in the field of finance

Financial public relations membantu menjembatani antara perusahaan/financial analyst dan dunia luar untuk mengembangkan pencapaian financial affairs pada bisnis. PR membantu kebutuhan analyst untuk memperoleh informasi dan membantu analyst memperoleh unaudited financial information saat tidak ada iinformasi yang terverifikasi.

The S.E.C and the stock exchanges

Disini tidak akan terlalu dibahas karena tidak terlalu memberikan pengaruh yang signifikan terhadap disclosure.

Interrelationship of the financial market professionals

Ada 2 jenis ilustrasi interrelationship,yaitu yang pertama entitas menyajikan informasi keuangan yang kemudian direview oleh auditor untuk dinilai kecukupan pengungkapannya dan sesuai dengan GAAP, lalu investor membuat keputusan investasi berdasarkan audited financial statement yang ada. Yang kedua, setelah entitas menyajikan informasi keuangan dan direview oleh auditor masih ada tahap interpretasi oleh financial analyst/counselors/research director baru kemudian ditindaklanjuti oleh keputusan investasi oleh investor.

Auditable and auditable financial data

Tidak semua data keungan yang tersedia adalah data yang telah teraudit. Jika menemui data yang belum diaudit hendaknya dilakukan verifikasi dan konfirmasi lebih dahulu.

Management’s Attitude Toward Disclosure

Manajemen entitas disinyalir semakin lama semakin memperhatikan pengembangan perhatian pada pengungkapan informasi keuangan untuk shareholders dan para pengguna yang lain.

An Audit attitude toward adequacy of disclosure

Perubahan selalu terjadi pada investment market yang menyebabkan perubahan pula pada attitude toward disclosure. Semakin banyaknya profesional (seperti auditor yang kompeten, financial analyst, counselor, dll) yang turun di pasar investasi mendorong juga untuk dikembangkannya attitude toward disclosure.

Informative disclosures as a part of public policy

Sekarang ini telah memasuki “age of information”, saat masyarakat sudah menjadi lebih kritis dan mempunyai level edukasi yang tinggi baik formal dan informal. Masyarakat mempunyai minat dan perhatian yang tinggi terhadap informasi yang tersedia dan mereka juga ingin mengontrol ketersediaan informasi tersebut agar selalu ada pada area kecukupan informasi bagi mereka.

  1. Audit Obligation

Tanggung jawab auditor pada accounting propriety dan adequacy of disclosure tidak berhenti sampai disitu saja. Auditor masih harus bertanggung jawab melaporkan hasil dari pengujian yang mereka lakukan. Laporan yang di berikan oleh auditor berisi opini terhadap informasi keuangan perusahaan yang mereka uji. Mereka juga harus menjaga agar yang membaca laporan mereka tidak tersesatkan. Seperti yang sudah dibahas sebelumnya, lingkup audit harus dikembangkan tidak hanya pada memberikan jasa penyediaan jaminan penilaian untuk professional yang lain dalam investment market, tetapi juga untuk memenuhi public policy. Jasa yang diberikan auditor adalah memberikan pengujian sebagai orang yang ahli, menggunakan namanya untuk meminjamkan pada informasi-informasi yang tidak terjamin manfaatnya. Auditor independent harus memperjelas semua jasa yang diberikan dan tidak memberikan toleransi terhadap penyalahgunaan namanya untuk kepentingan yang salah. Dalam melakukan pekerjaannya, auditor harus secara bijak menyikapi keinginan klien. Mereka harus bias menelaah mana keinginan klien yang memang berguna dan harus mereka lakukan. Tidak semua keinginan klien harus auditor lakukan karena hal ini nantinya malah bias membahayakan auditor.

 

 

Pada jurnal berjudul “COMPLIANCE WITH DISCLOSURE REQUIREMENTS FOR INVESTMENT PROPERTIES: A COMPARATIVE STUDY BETWEEN SPAIN AND UK”  dapat ditarik kesimpulan bahwa di Spanyol, perusahaan di sana menyajikan kecukupan pengungkapan wajib investasi properti pada level yang lebih rendah daripada perusahaan di UK,  meskipun keduanya mengalami peningkatan pada kecukupan pengungkapan dari tahun 2005-2008. Ada 2 faktor yang dapat digunakan dalam memprediksi level compliance mandatory disclosure, yaitu previous local accounting standard dan economic reasons. Dan dari penelitian, terbukti bahwa compliance disclosure berpengaruh secara signifikan terhadap investasi property.

 

International Accounting Standard 1 (2007) menjabarkan dasar-dasar penyajian suatu laporan keuangan, memastikan komparibilitas antara laporan keuangan suatu entitas periode sebelumnya dengan laporan keuangan entitas lainnya. IAS 1 menjelaskan semua peraturan yang berkenaan dengan penyajian wajar dan benar atas laporan keuangan, apakah laporan keuangan dapat dikenali, diukur dan menjelaskan transaksi-transaksi secara spesifik sesuai dengan standar yang ada.

Inti dari dibuatnya laporan keuangan adalah menyediakan informasi mengenai posisi keuangan, kinerja dan cash flow dari suatu entitas perusahaan yang berguna bagi pemakainya berkenaan dengan pengambilan keputusan. Informasi tersebut mencakup aset, kewajiban,modal,laporan laba rugi  dan cashflow. Isi dari  laporan keuangan harus berdasarkan standar International Financial Reporting Standards (IAS 1.2)

Laporan  keuangan harus menyajikan secara jelas mengenai posisi keuangan dan kinerja keuangan  entitas dimana ‘fair presentation’ mengharuskan penjelasan secara jujur dan wajar  mengenai efek suatu transaksi, kejadian lain, dan kondisi lain yang terjadi akibat biaya, pendapatan, dan kewajiban yang timbul selama suatu periode keuangan tertentu dalam perusahaan. Pengaplikasian standar IFRS dalam suatu laporan keuangan dan mungkin dilengkapi pula dengan penjelasan tambahan (apabila diperlukan), diasumsikan sebagai laporan keuangan dengan predikat  fair presentation. Untuk mewujudkan laporan yang disajikan secara fair, pengungkapan dan penyajian setiap elemen dari laporan keuangan harus konsisten dari suatu periode dan seterusnya,  kecuali ada perubahan peraturan dari standar yang digunakan (IFRS).

Pengungkapan dan penjelasan tambahan

Penjelasan tambahan (additional disclosure)  seringkali membantu pemakainya untuk memahami lebih dalam mengenai isi laporan keuangan. Revisi dari IAS 1 (2003) adalah  suatu entitas harus bisa dijabarkan dan dijelaskan serta  merefleksikan kebijakan akuntansi, catatan-catatan, penilaian-penilaian serta estimasi yang berguna bagi manajemen untuk mebuat kebijakan-kebijakan baru yang berkaitan dengan keuangan, dan lebih luas lagi berkaitan dengan rencana strategis perusahaan.

Financial  Accounting Standards Board (FASB)

 

FASB mengatur mengenai dasar-dasar pengungkapan dalam laporan keuangan dan untuk meningkatkan tingkat transparansi dan akuntabilitas dari laporan keuangan suatu entitas . perkembangan terbaru dari FASB adalah peraturan yang dikeluarkan di Accounting Standards Update (ASU) No. 2010-06: mengenai pengungkapan mengenai pengukuran nilai wajar suatu entitas  dalam laporan keuangan. Sekilas, perkembangan terbaru ini terlihat tidak banyak membawa perbaikan yang signifikan , namun revisi ini banyak membawa berita baikyang akan berguna bagi pemegang saham dan pemakai laporan keuangan lainnya. Transparansi yang lebih baik akan membantu investor untuk meningkatkan asset flow dan alternatif investasi lainnya

Generally Accepted Accounting Principals (GAAP) .mengharuskan pengungkapan agar memberikan informasi yang berkaitan dengan investor terkait dengan nilai wajar yang digunakan untuk mengukur asset dan kewajiban, metode dan asumsi yang digunakan untuk mengukur nilai wajar, serta efek pengukuran nilai wajar tersebut terhadap pendapatan

Secara keseluruhan, perkembangan dan revisi ini sebagai suatu cara peningkatan transparansi laporan keuangan mengenai asset dan kewajiban yang diukur dengan nilai wajar. Penentuan nilai wajar dari dulu dan sampai kapanpun merupakan topik yang sensitif bagi investor dan pengguna laporan keuangan yang lain.

Lebih lanjut lagi, apakah pengungkapan (disclosure) dalam suatu laporan keuangan dibutuhkan bagi pemakainya? Terlebih lagi pengungkapan mengenai kelemahan sistem pengendalian intern (secara keuangan maupun kepatuhan)  yang ditemukan oleh seorang auditor serta diungkapkan dalam laporan audit tersebut.   Dalam artikel jurnal Managerial Auditing Journal Volume: 25 Issue: 3 2010, didalamnya dilakukan  survey terhadap 342 perusahaan dengan inisial Sarbanes-Oackley , pengungkapan kelemahan SPI mereka yang material  dalam rentang th 2005-2007 serta pengaruhnya bagi para pemegang saham. Pengukuran reaksi investor  yang digunakan dalam studi ini adalah abnormal return, perubahan dalam ketidakpastian dan resiko sistematis serta hipotesis yang digunakan adalah analisis univariate.

Secara mengejutkan , hasil yang diperoleh dalam studi ini adalah pengungkapan auditor mengenai kelemahan sistem pengendalian intern merupakan berita yang membahagiakan bagi para investor. Reaksi yang diberikan para investor adalah positif selama laporan audit tersebut konsisten dengan laporan manajemen sebelumnya. Hasil dari studi ini menjelaskan lebih lanjut lagi, reaksi investor akan positif apabila kelemahan ini telah diidentifikasikan dan  diungkapkan terlebih dahulu oleh manajemen sebelum ada penemuan audit , namun reaksi negatif akan diberikan investor apabila manajemen gagal dalam mengevaluasi sistem pengendalian intern dan kelemahan ini ditemukan oleh audit terlebih dahulu.

Kesimpulan yang didapat adalah, pengungkapan yang dilakukan oleh auditor pada daarnya sangat membantu manajemen dan pemakai keuangan lainnya dalam memperbaiki sistem yang berjalan serta nilai dan tanggapan  dari pengungkapan oleh audit sangat bervariasi tergantung pada pengungkapan yang dilakukan oleh manajemen.

 

Filosofi Auditing

Filosofi adalah kajian masalah umum yang mendasar atas suatu bidang tertentu (dalam auditing ialah kajian masalah umum yang berdasar atas masalah auditing yang unsolvable). Sehingga akan berkutat dengan kajian problem fundamental atas masalah audit masa kini.

Menurut husein syaraf auditing adalah serangkaian praktik dan prosedur, metode dan teknik, langkah untuk melakukan dengn sedikit untuk penjelasan, deskripsi, rekonsiliasi, argumen so frequently lumped together as “theory”.

Auditing tidak dipndang sekedar ilmu, theory harus bisa menjelaskan fenomena. Maka auditing bisa dikatakan satu konsep kajian keilmuan namun sangat sedikit yang menjelaskan sbagai teori karena sarat akan nuansa praktis. Auditing bisa mengembangkan prosedur dari awal menerima klien hingga memberi pendapatnya. Karena para praktisi cenderung menitikberatkan pengembangan prosedur nya daripada teorinya.

Arens: auditing adalah akumulasi dan evaluasi bukti mengenai determinasi info dan laporan untuk menentukan tingkat kesesuaian info dengan kriteria yang ditetapkan (pabu yag diperinci oleh standar).

Auditing harus dilakukan dengan kompetensi dalam penilaian, orang independen agar tidak bias. Auditing menjalankan jasa atestasi (penilaian) atas suatu asersi manajemen

Awal auditing muncul adalah audiing keuangan. Sudah ada kajian audit yag bersifat normatif walau sdikit misalnya independensi.

Independen dibagi dua: in fact (dari sisi auditor dan sulit di nilai), in appearance (dari sudut pandang lain/user; mis. Hub istimewa). Sangat kuat sekali hubungan bukti dan audit program.

Audiing diwabahi oleh seperangkat masalah-masalah yang kompleks.

Sufficient competent evidence mencakup legal n formal. Untuk mendapatkan sample maka menggunakan audit program.

Unsolve problem: Ada gak audit program? Auditor jawab, depend on the fungsion, ada gak standar minimal?

Adanya publik expectation yaitu masyarakat percaya bahwa l/k audited bebas kecurangan,dsb.

Jika audit umum maka tanggungjawab fraud itu bukan fokus utama namun hanya sebatas assesment, apakah fraud itu berdampak material atau tidak/sehingga auditor tidak bertanggungjawab atas fraud tsb.

Pada kasus lippo bank, ada kasus dimana auditor di tuntut atas jasanya karena merasa salah diberi informasi.

Audit juga dituntut harus menjabarkan pendapat posibility going concern  dari sutu entitas tersebut.

Subsequent even

Pelporan audited

Per l/k

Periode,,

1/1/10                       13/12                                        31/1/11                                  30/4

 

 

Masalah-masalah tersebut diharapkan jadi bahan penelitian lebih lanjut.

Ilmu berkonribusi kepada kehidupan manusia, begitu juga auditing hrus punya pula value for human life jika dipandang sebagai keilmuan, maka harus di follow up oleh kajian-kajian ilmiah lebih lanjut.

Filosofi: great philosopy (yaitu jelas filosofi yang di secara garis besar kontribui untk filosofi), profesional filosofi ( yang merupakan akademisi yang berkompeten sehingga menjadi master dibidangnya dan umumnya menulis dan mengjar dibidangnya;profesor), many intelegent and …

Kaitan auditing dan filosofi?apa yag kita maksud dengan filosofi dari auditing?apakah auditor berkualifikasi untuk mengeluarkan pilosofinya?dsb.

Auditing sudah merupakan keilmuan atau bukan?

Pendekatan filosofi:

  1. 1.       Philosofhy get back to first prinsiple, to the rationale behind the action and thoughts which tend to be taken for granted. (misal; kenapa ada prinsip konservatisme?)
  2. 2.       Filosofi memerhatikan kepada sistematik organisasi ter upload dari sisi kemanfaatan nya sendiri.

Ada 4 pandangan pendekatan:

  1. 1.       Komprehensif; memahami sesuatu secara menyeluruh saling bersatu sehingga memahami kearah kemaslahatan. (mis; memerhatikan tidak hanya sisi auditor, tapi sisi klien juga)
  2. 2.       Perspektif; pandangan pendekatan filosofi yang mengeksplorasi kebenaran sampai keakarnya. Dalam mencapai hal tersebut maka kajian nya membuat dalil selain itu mengobservasi mendalam secara kuat. Harus ada perhatian khusus untuk mengembangkan keilmuan ini, setiap issue dalam auditing harus dipandang menyeluruh dan mendalam. Amati fenomena-identifikasi-searching.
  3. 3.       Analitis:
  4. 4.       Penilaian; mungkinkah auditing dipandang sebagai disiplin sendiri?ya, karena auditing bertugas mereview, valuation dari asersi manajemen karena bersifat analisis untuk menilai kesesuaian antara asersi dan kriteria ditetapkan, dan menekankan pada pembuktian dengan dukungan l/k dan data, statistical sampling. Berbeda dengan kunting yang mencatat,golong,meringkas,menilai, dan mengkomunikasikan asersi saja.

Tujuan memelajari auditing adalah supaya kita mendapat pemahaman sifat dari auditing itu sendiri yaitu degan cara menganalisis audit yang dilakukan dari sisi fungsi.

The auditing attitude include:

  1. 1.       Restriction of interest and inquity primarily to matters on which judgement is requested.
  2. 2.       Adoption of a posisi impartially in formulih and expressing judgment
  3. 3.       Basling judgement formation and expresion on such evidence as is reasonably avaible.

Fokus auditor dalah bagaimana mengumpulkan dan mendapatkan bukti, kemudian evalusi, lalu dilakukanlah pengujian. Beda nya dengan peneliti adalah eneliti melkukan penelitiannya sampai tuntas hingga terus menerus mengumpulkan bukti dan kesimpulan, kalau auditor dibatasi waktu dalam mengumpulkan buktinya tapi harus yakin bukti tersebut sudah memenuhi kecukuan dan kualitas.

Metodologi pendekatan dalam penelitian;

  1. 1.       Consideration of the premaliminary data which suggest problem (fenomen).
  2. 2.       Perumusan masalah.
  3. 3.       Mencari data untuk menjawab masalah.(sekunder dan primer)
  4. 4.       Gunakan penelitian terdahulu.
  5. 5.       Formulasikan hipotesis.
  6. 6.       Membuat deduksi dari hipotesis implikasi.
  7. 7.       Hipotesis testing.
  8. 8.       Conclusion. Ditolak atau diterima.

Metologi prosedur audit

  1. 1.       Recognition of the composite proble
  2. 2.       Obsevasi kenyataan yang relevan dg masalah
  3. 3.       Dsb..

Postulat adlah esensi untuk mengembngkan beberapa intelektual ilmu.

Bahan kajian; Peran komite audit kok wajib?apakah kinerja perusahaan bisa lebih baik?

Etika; auditor harus memerhatikan responsibility atas sosial dan kode etik profesional dalam mengumpulkan bukti dan metode di tempat kerja nya

Materi bukti yang cukup dan kualitas dasar audit yang baik. Standarnya ada kemanfaatan maslahat luas dari aktivitas audit tadi.

Taking order teori: teori yang memilih invest paling safety

KERTAS KERJA AUDIT (makalah)

BAB I

PENDAHULUAN

 

Auditing adalah suatu proses dengan apa seseorang yang mampu dan independen dapat menghimpun dan mengevaluasi bukti-bukti dari keterangan yang terukur dari suatu kesatuan ekonomi dengan tujuan untuk mempertimbangkan dan melaporkan tingkat kesesuaian dari keterangan yang terukur tersebut dengan kriteria yang telah ditetapkan. Untuk melaksanakan suatu audit atau pemeriksaan, selalu diperlukan keterangan dalam bentuk yang dapat dibuktikan dan standar-standar atau kriteria yang dapat dipakai oleh auditor sebagai pegangan untuk mengevaluasi keterangan tersebut.

Audit atau pemeriksaan dalam arti luas bermakna evaluasi terhadap suatu organisasi, ank e, proses, atau produk. Audit dilaksanakan oleh pihak yang kompeten, objektif, dan tidak memihak, yang disebut auditor. Tujuannya adalah untuk melakukan verifikasi bahwa subjek dari audit telah diselesaikan atau berjalan sesuai dengan standar, regulasi, dan praktik yang telah disetujui dan diterima.

Kertas kerja (working paper) merupakan mata rantai yang menghubungkan catatan klien dengan laporan audit. Oleh karena itu, kertas kerja merupakan alat penting dalam profesi akuntan publik. Dalam proses auditnya, auditor harus mengkumpulkan atau membuat berbagai tipe bukti. Untuk mendukung simpulan dan pendapatnya atas laporan keuangan auditan. Untuk kepentingan pengumpulan dan pembuata bukti itulah auditor membuat kertas kerja. SA Seksi 339 kertas kerja memberikan panduan bagi auditor dalam penyusunan kertas kerja dalam audit atas laporan keuangan atau perikatan audit lainnya, berdasarkan seluruh standar auditing yang ditetapkan Ikatan Akuntan Indonesia. Pada makalah ini kami akan memaparkan kasus Miniscribe, Inc.

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

KONSEP KERTAS KERJA

 

Definisi Kertas Kerja

SA Seksi 339 Kertas Kerja paragraph 03 mendefinisikan kertas kerja sebagai berikut: “kertas kerja adalah catatan-catatn yang diselenggarakan oleh auditor mengenai prosedur audit yang ditempuhnya, pengujian yang dilakukannya, informasi yang diperolehnya, dan simpulan yang dibuatnya sehubungan dengan auditnya.” Contoh kertas kerja adalah program audit, hasil pemahaman terhadap pengndalian intern, analisis, memorandum, surat konfirmasi, representasi klien, ikhtisar dari dokumen-dokumen perusahaan, dan daftar atau komentar yang dibuat atau diperoleh auditor. Data kertas kerja dapat disimpan dalam pita magetik, film, atau media yang lain.

 

Isi Kertas Kerja

Kertas Kerja biasanya berisi dokumentai yang memperlihatkan:

1)      Telah dilaksanakan standar pekerjaan lapangan pertama yaitu pemeriksaan telah direncanakan dan disupervisi dengan baik.

2)      Telah dilaksanakannya standar pekerjaan lapangan kedua yaitu pemahaman memadai atas pengendalian intern telah diperoleh untuk merencanakan audit dan menentukan sifat, saat, dan lingkup pengujian yang telah dilakukan.

3)      Telah dilaksanakannya standar pekerjaan lapangan ketiga yaitu bukti audit telah diperoleh, prosedur audit telah ditetapkan, dan pengujian telah dilaksanakan , yang memberikan bukti kompeten yang cukup sebagai dasar memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan auditan.

 

 

 

 

 

Tujuan Pembuatan Kertas Kerja

Empat tujuan penting pembuatan kertas kerja adalah untuk:

  1. Mendukung pendapat auditor atas laporan keuangan auditan.

Kertas kerja dapat digunakan oleh auditor untuk mendukung pendapatnya, dan merupakan bukti bahwa auditor telah melaksanakan audit yang memadai.

  1. Menguatkan simpulan-simpulan auditor dan kompetensi auditnya.

Auditor dapat kembali memeriksa kertas kerja yang telah dibuat dalam auditnya, jika di kemudian hari ada pihak-pihak yang memerlukan penjelasan mengenai simpulan atau pertimbangan yang telah dibuat oleh auditor dalam auditnya.

  1. Mengkoordinasi dan mengorganisasi semua tahap audit.

Audit yang dilaksanakan oleh auditor terdiri dari berbagai tahap audit yang dilaksanakan dalam berbagai waktu, tempat, dan pelaksana. Setiap audit tersebut menghasilkan berbagai macam bukti yang membentuk kertas kerja. Pengkordinasian dan pengorganisasian berbagai tahap audit tersebut dapat dilakukan dengan menggunakan kertas kerja.

  1. Memberikan pedoman dalam audit berikutnya.

Dari Kertas Kerja dapat diperoleh informasi yang sangat bermanfaat untuk audit berikutnya jika dilakukan audit yang berulang terhadap klien yang sama dalam periode akuntansi yang berlainan, auditor memerlukan informasi mengenai sifat usaha klien, catatan dan ank e akuntansi klien, pengendaian intern klien, dan rekomendasi perbaikan yang diajukan kepada klien dalam audit yang lalu, jurnal-jurnal adjustment yang disarankan untuk menyajikan secara wajar laporn keuangan yang lalu.

 

KEPEMILIKAN KERTAS KERJA DAN KERAHASIAAN INFORMASI DALAM KERTAS KERJA

SA Seksi 339 Kertas Kerja paragraph 06 mengatur bahwa kertas kerja adalah milik kantor akuntan publik, bukan milik klien atau milik pribadi. Namun, hak kepemilikan kertas kerja oleh kantor akuntan publik masih tunduk pada pembatasan-pembatasan yang diatur dalam Aturan Etika Kompartemen Akuntan Publik yang berlaku, ntuk meghindarkan penggunaan hal-hal yag bersifat rahasia oleh auditor untuk tujuan yangtidak semestinya.

Kertas keja yang bersifat rahasia berdasarkan SA Seksi 339 paragraf 08 mengatur bahwa auditor harus menerapkan prosedur memadai untuk menjaga keamanan kertas kerja dan harus menyimpannya sekurang-kurangnya 10 tahun.

Aturan Etika Kompartemen Akuntan Publik memuat aturan yang berkaitan dengan kerahasiaan kertas kerja. Aturan Etika 301 berbunyi sebagai berikut:

Anggota Kompartemen Akuntan Pubik tidak diperkenankan mengungkapkan informasi klien yang rahasia tanpa persetujuan dari klien.

 

Hal-hal yang ank membuat auditor dapat memberikan informasi tentang klien kepada pihak lain adalah :

  • Jika klien tersebut menginginkannya,.
  • Jika misalnya praktek kantor akuntan dijual kepada akuntan publik lain, jika kertas kerjanya diserahkan kepada pembeli harus atas seijin klien.
  • Dalam perkara pengadilan (dalam perkara pidana).
  • Dalam program pengendalian mutu, profesi akuntan publik dapat menetapkan keharusan untuk mengadakan peer review di antara sesame akuntan publik. Untuk me-review kepatuhan auditor terhadap standar auditing yang berlaku, dalam peer review informasi yang tercantum dalam kertas kerja diungkapkan kepada pihak lain (kantor akuntan public lain) tanpa memerlukan izin dari klien yang bersangkutan dengan kertas kerja tersebut.

 

FAKTOR-FAKTOR YANG HARUS DIPERHATIKAN OLEH AUDITOR DALAM PEMBUATAN KERTAS KERJA YANG BAIK

Kecakapan teknis dan keahlian professional seorang auditor independen akan tercermin pada kertas kerja yang dibuatnya. Auditor yang kompeten adalah auditor yang mampu menghasilkan kertas kerja yang benar-benar bermanfaat. Ada lima ank e yang harus diperhatikan untuk memenuhi tujuan ini:

  1. Lengkap. Kertas kerja harus lengkap dalam arti:

a)      Berisi semua informasi yang pokok.

b)      Tidak memerlukan tambahan penjelasan secara lisan.

  1. Teliti. Memperhatikan ketelitian penulisan dan perhitungan sehingga kertas kerjanya bebas dari kesalahan tulis dan perhitungan.
  2. Ringkas. Kertas kerta dibatasi pada informasi yang pokok saja dan yang relevan dengan tujuan audit yang dilakukan serta disajikan secara ringkas. Harus menghindari rincian yang tidak perlu, serta merupakan ringkasan dan penafsiran data dan bukan hanya merupakan penyalinan catatan klien ke dalam kertas kerja.
  3. Jelas. Penggunaan istilah yang menimbulkan arti ganda perlu dihindari. Penyajian informasi secara sistematik perlu dilakukan.
  4. Rapi. Kerapian dalam membuat kertas kerja berguna membantu auditor senior dalam me-review hasil pekerjaan stafnya, serta memudahkan auditor dalam meperoleh informasi dari kertas kerja tersebut

 

TIPE KERTAS KERJA

 

Isi ketas kerja meliputi semua informasi yang dikumpulan dan dibuat oleh auditor dalam auditnya. Kertas kerja terdiri dari berbagai macam yang secara garis besar dapat dikelompokkan ke dalam 5 tipe kertas kerja berikut ini :

  1. Program audit (audit program)
  2. Working trial balance
  3. Ringkasan jurnal adjustment
  4. Skedul utama (lead schedule atau top schedule)
  5. Skedul pendukung (supporting schedule)

 

Program Audit

Program audit merupakan daftar prosedur audit untuk seluruh audit unsur tertentu, sedangkan prosedur audit adalah instruksi rinci untuk mengumpulkan tipe bukti audit tertentu yang harus diperoleh pada saat tertentu dalam audit. Dalam program audit, auditor menyebutkan prosedur audit yang harus diikuti dalam melakukan verifikasi setiap unsur yang tercantum dalam laporan keuangan, tanggal dan paraf pelaksana prosedur audit tersebut, serta penunjukan indeks kertas kerja yang dihasilkan. Dengan demikian, program audit berfungsi sebagai suatu alat yang bermanfaat untuk menetapkan jadwal pelaksanaan dan pengawasan pekerja audit. Program audit dapat digunakan untuk merencanakan jumlah orang yang diperlukan untuk melaksanakan audit beserta komposisinya, jumlah asisten dan auditor junior yang akan ditugasi, taksiran jam yang akan dikonsumsi, serta untuk memungkinkan auditor yang berperan sebagai supervisor dapat mengikuti program audit yang sedang berlangsung.

 

 

 

Working Trial Balance

Working Trial Balance adalah suatu daftar yang berisi saldo-saldo akun buku besar pada akhir tahun yang diaudit dan pada akhir tahun sebelumnya, kolom-kolom untuk adjustment dan penggolongan kembali yang diusulkan oleh auditor, serta saldo-saldo setelah koreksi auditor yang akan tampak dalam laporan keuangan auditan (audited financial statements). Working trial balance ini biasanya berisi kolom-kolom seperti tampak pada gambar 4.2

Working trial balance ini merupakan daftar permulaan yang harus dibuat oleh auditor untuk memindahkan semua saldo akun yang tercantum dalam daftar saldo (trial balance) klien. Dalam proses audit, working trial balance ini digunakan untuk meringkas adjustment dan penggolongan kembali yang diusulkan oleh auditor kepada klient serta saldo akhir tiap-tiap akun buku besar setelah adjustment atau koreksi oleh auditor. Dari kolom terakhir dalam working trial balance tersebut,auditor menyajikan draft final laporan keuangan klient setelah diaudit oleh auditor. Draft final inilah yang akan diusulkan oleh auditor kepada klien untuk dilampirkan pada laporan audit.

Program Audit untuk Pengujian substansi

Indeks Kertas Kerja Tanggal Pelaksanaan Pelaksana

 

 

 

Prosedur audit awal

 

  1. Usut saldo kas yang tercantum dalam neraca ke saldo akun kas yang berkaitan dalam buku besar
  2. Hitung kembali saldo akun kas dalam buku besar
  3. Lakukan preview terhadap mutasi luar biasadalam jumlah dan sumber posting dalam akun kas
  4. Usut saldo awal akun kas ke kertas kerja tahun yang lalu
  5. Usut posting pendebitan akun kas ke dalam jurnal penerimaan kas dan jurnal pengeluaran kas

 

 

Pengujian Analitik

 

  1. Bandingkan saldo kas dengan angka kas yang dianggarkan, saldo akhir tahun yang lalu, atau angka harapan lain
  2. Hitung rasio saldo kas dengan aktiva ank e dan bandingkan dengan angka harapan

 

Pengujian terhadap transaksi rinci

 

  1. Lakukan pengujian pisah batas transaksi kas
  2. Buatlah dan lakukan analisis terhadap rekonsilisasi bank 4 kolom
  3. Buatlah daftar transfer bank dalam priode sebelum dan sesudah tanggal neraca untuk menemukan kemungkinan terjadinya check kitting

 

Pengujian terhadap Saldo Akun Rinci

 

  1. Hitung kas yang ada di tangan klien
  2. Rekonsiliasi catatan kas klien dengan rekening ank  bank yang berkaiatan
  3. Lakukan konfirmasi saldo kas di bank
  4. Periksa cek yang beredar pada tanggal neraca ke dalam rekening ank  bank
  5.  Buatlah rekonsiliasi saldo kas menurut cutoff bank statement dengan saldo kas menurut catatan klien
  6. Usut setoran dalam perjalanan (deposit in transit) pada tanggal neraca ke dalam cutoff bank statement
  7. Periksa tanggal yang tercantum dalam cek yang beredar pada tanggal neraca
  8. Periksa adanya cek kosong yang tercantum dalam cutoff bank statement
  9. Periksa semua cek dalam cutoff bank statement mengenai kemungkinan hilangnya cek yang tercantum sebagai cek yang beredar pada tanggal nerca

 

Verifikasi Penyajian dan Pengungkapan

 

  1. Periksa jawaban konfirmasi dari bank mengenai batasan yang dikenakan terhadap pemakaian rekening tertentu klien di bank
  2. Lakukan wawancara dengan manajemen mengenai batasan pengguna kas klien
  3. Periksa adanya kemungkinan penggelapan kas dengan cara lapping penerimaan dan pengeluaran kas
     

 

 

Working trial balance ini mempunyai fungsi yang sama dengan lembar kerja (work sheet) yang digunakan oleh klien dalam proses penyusunan laporan keuangan. Dalam penyusunan laporan keuangan, klien menempuh beberapa tahap sebagai berikut :

  1. Pengumpulan bukti transaksi
  2. Pencatatan dan Penggolongan transaksi dalam jurnal dan buku pembantu
  3. Pembukuan (posting) jurnal ke dalam buku besar
  4. Pembuatan lembar kerja
  5. Penyajian laporan keuangan

 

Dalam proses auditnya, auditor bertujuan untuk menghasilkan laporan keuangan auditan. Adapun tahap-tahap penyusunan laporan keuangan auditan tersebut adalah sebagai berikut :

  1. Pengumpulan bukti audit dengan cara pembuatan atau pengumpulan skedul pendukung ( supporting schedules).
  2. Peringkasan informasi yang terdapat dalam skedul pendukung ke dalam skedul utama ( lead schedules atau top schedules) dan ringkasan jurnal adjustment.
  3. Peringkasan informasi yang tercantum dalam skedul utama dan ringkasan jurnal adjustment ke dalam working trial balance.
  4. Penyusunan laporan keuangan auditan.

 

Contoh Working Trial Balance

Kode Akun

Nama Akun

Indeks Kertas Kerja

Saldo akhir            31 Des 20xx

Saldo menurut buku 31 Des 20xx

Adjustment dan reklasifikasi

Saldo 31 Des 20xx menurut hasil audit

D

K

D

K

D

K

D

K

                     
                     
                     
                     
                     
                     
                     
  Tanda tangan

Tanggal

               
Dibuat                    
Di-review                    

 

Proses Penyusunan Laporan Keuangan

 

 

 

 

 

 

 

Proses Penyusunan Laporan Keuangan Auditan

 

 

 

 

 

 

 

 

RINGKASAN JURNAL ADJUSTMENT

Dalam proses auditnya, auditor mungkin menemukan kekeliruan dalam laporan keuangan dan catatan akuntansi kliennya. Untuk membetulkan kekeliruan tersebut, auditor membuat draft jurnal adjustment yang nantinya akan dibicarakan dengan klien. Disamping itu, auditor juga membuat jurnal penggolongan kembali ( reclassification entries) untuk unsur, yang meskipun tidak salah dicatat oleh klien, namun untuk kepentingan penyusunan laporan keuangan yang wajar, harus digolongkan.

Jurnal adjustment yang diusulkan oleh auditor biasanya diberi nomor urut dan untuk jurnal penggolongan kembali diberi identitas huruf. Setiap jurnal adjustment maupun jurnal penggolongan kembali harus disertai penjelasan yang lengkap.

Jurnal adjustment berbeda dengan jurnal penggolongan kembali. Jurnal penggolongan kembali digunakan oleh auditor hanya untuk memperoleh pengelompokkan yang benar dalam laporan keuangan klien. Jurnal ini digunakan untuk menggolongkan kembali suatu jumlah dalam kertas kerja auditor; tidak untuk disarankan agar dibukukan ke dalam catatan akuntansi klien.

Di lain pihak, jurnal adjustment digunakan oleh auditor untuk mengoreksi catatan akuntansi klien yang salah, sehingga jurnal ini disarankan oleh auditor kepada klien  untuk dibukukan dalam catatan akuntansi kliennya. Oleh auditor, jurnal adjustment dan penggolongan kembali ini mula-mula dicatat dalam skedul pendukung dan ringkasan jurnal adjustment. Emudian jurnal-jurnal tersebut diringkas dari berbagai skedul pendukung ke dalam skedul utama yang berkaitan ank e dalam working trial balance.

 

SKEDUL UTAMA

Skedul utama adalah kertas kerja yang digunakan untuk meringkas informasi yang dicatat dalam skedul pendukung untuk akun-akun yang berhubungan. Skedul utama ini digunakan untuk menggabungkan akun-akun buku besar yang sejenis, yang jumlah saldonya akan dicantumkan dalam laporan keuangan dalam satu jumlah.

Skedul utama memiliki kolom yang sama dengan kolom-kolom yang terdapat dalam working trial balance. Jumlah total tiap-tiap kolom dalam skedul utama dipindahkan ke dalam kolom yang berkaitan dengan working trial balance.

 

 

SKEDUL PENDUKUNG

Pada waktu auditor melakukan verifikasi terhadap unsur-unsur yang tercantum dalam laporan keuangan klien, ia membuat berbagai macam kertas kerja pendukung yang menguatkan informasi keuangan dan operasional yang dikumpulkannya. Dalam setiap skedul pendukung harus dicantumkan pekerjaan yang telah dilakukan oleh auditor dalam memverifikasi dan menganalisis unsur-unsur yang dicantumkan dalam daftar tersebut, metode verifikasi yang digunakan, pertanyaan yang timbul dalam audit, serta jawaban atas pertanyaan tersebut. Skedul pendukung harus memuat juga berbagai simpulan yang dibuat oleh auditor.

 

PEMBERIAN INDEKS PADA KERTAS KERJA

Pemberian indeks terhadap kertas kerja akan memudahkan pencarian informasi dalam bebagai daftar yang terdapat diberbagai tipe kertas kerja. Faktor-faktor yang harus diperhatikan dalam pemberian indeks kertas kerja adalah sebagai berikut :

1)      Setiap kertas kerja harus diberi indeks, dapat disudut atas atu di sudut bawah.

2)      Pencantuman indeks silang (cross index) harus dilakukan sebagai berikut :

  1. Indeks silang dari skedul utama.
  2. Indeks silang dari skedul akun pendapatan dan biaya.
  3. Indeks silang antarskedul pendukung.
  4. Indeks silang dari skedul pendukung ke ringkasan jurnal adjusment.
  5. Indeks silang dari skedul utama ke working trial balance.
  6. Indeks silang dapat digunakan pula untuk menghubungkan program audit dengan kertas kerja.

3)      Jawaban konfirmasi, pita mesin hitung, print-out komputer, dan sebagainya tidak diberi indeks kecuali jika dilampirkan di belakang kertas kerja yang berindeks.

 

METODE PEMBERIAN INDEKS KERTAS KERJA

Ada tiga metode pemberian indeks terhadap kertas kerja :

  1. Indeks angka. Kertas kerja utama dan skedul utama diberi indeks dengan angka, sedangkan skedul pendukung diberi subindeks dengan mencantumkan nomor kode skedul utama yang berkaitan.
  2. Indeks kombinasi angka dan huruf. Kertas kerja utama dan skedul utama diberi kode huruf, sedangkan skedul pendukungnya diberi kode kombinasi huruf dan angka.
  3. Indeks angka berurutan. Kertas kerja diberi angka yang berurutan.

 

SUSUNAN KERTAS KERJA

Auditor biasanya menyelenggarakan dua macam arsip kertas kerja untuk setiap kliennya :

  • Arsip audit tahunan untuk setiap audit yang telah selesai dilakukan, yang disebut arsip kini (current file)
  • Arsip permanen (permanent file) untuk data yang secara relatif tidak mengalami perubahan.

Arsip kini berisi kertas kerja yang informasinya hanya mempunyai manfaat untuk tahun yang diaudit saja. Arsip permanen berisi informasi sebagai berikut :

  1. Copy anggaran dasar dan anggaran rumah tangga klien
  2. Bagan organisasi dan luas wewenang serta tanggung jawab para manajer
  3. Pedoman akun, pedoman prosedur, dan data lain yang behubungan dengan pengendalian
  4. Copy surat perjanjian penting yang mempunyai  masa laku jangka panjang.
  5. Tata letak pabrik, proses produksi, dan produk pokok perusahaan
  6. Copy notulen rapat direksi, pemegang saham, dan komite-komite yang dibentuk klien. Pembentukan arsip permanen ini mempunyai tiga tujuan yaitu :

a)      Untuk menyegarkan ingatan auditor mengenai informasi yang akan digunakan dalam audit tahun-tahun mendatang.

b)      Untuk memberikan ringkasan mengenai kebijakan dan organisasi klien bagi staf yang baru pertama kali menangani audit laporan keuangan klien tersebut.

c)      Untuk menghindari pembuatan kertas kerja yang sama dari tahun ke tahun.

Analisis terhadap akun-akun tertentu yang relatif tidak  pernah mengalami perubahan harus juga dimasukkan ke dalam arsip permanin. Akun-akun seperti tanah, gedung, akimulasi, depresiasi, investasi, utang jangka panjang, modal saham dan akun lain yang termasuk dalam kelompok modal sendiri adalah jarang mengalami perubahan dari tahun ke tahun. Pemeriksaan pertama terhadap akun tersebut akan menghasilkan informasi yang akan berlaku beberapa tahun, sehingga dalam audit berikutnya auditor hanya akan memeriksa transaksi-transaksi tahun yang diaudit yang berkaitan dengan akun-akun tersebut. Dalam hal ini arsip permanen benar-benar menghemat waktu auditor karena perubahan-perubahan dalam tahun yang diaudit tinggal ditambahkan dalam arsip permanen, tanpa harus memunculkan kembali informasi-informasi tahun-tahun sebelumnya dalam kertas kerja tersendiri.


CONTOH KASUS

 

Melanggar Standar atau Kejahatan Profesi? Hasil Peer Review BPKP atas Kertas Kerja Auditor Bank-Bank Bermasalah

18 March 2009 :  :  No Comment

 

Melanggar Standar atau Kejahatan Profesi?

Hasil Peer Review BPKP atas Kertas Kerja Auditor Bank-Bank Bermasalah

Diskusi KAP Bermasalah Majalah Media Akuntansi-IAI, Jakarta, 2 Mei 2001

Agam Fatchurrochman

Ketua Divisi Investigasi Indonesia Corruption Watch

 

Salah satu penyebab krisis ekonomi yang sampai sekarang belum selesai adalah ambruknya sektor perbankan. Robohnya sektor perbankan ini sebenarnya dapat diduga akan terjadi jika melihat begitu banyak penyimpangan yang dilakukan oleh sektor perbankan didiamkan begitu saja oleh BI sebagai pengawas perbankan. Berbagai penyimpangan, seperti pelanggaran BMPK, tidak terpenuhinya indikator kesehatan, banyaknya kredit fiktif, kolusi dalam pemberian kredit, laporan keuangan yang direkayasa, dan berujung pada mengucurnya BLBI ratusan triliun untuk tujuan yang tidak jelas, hampir semuanya berasal dari kesengajaan pengelola bank dan kelemahan sistem pengawasan perbankan BI.Akibat berbagai moral hazard ini, sektor perbankan menjadi beban yang sangat berat bagi perekonomian nasional, dalam bentuk timbulnya biaya semacam berupa BLBI dan biaya penyehatan perbankan yang sangat tinggi.

Tetapi apakah semuanya merupakan kesalahan dari pemilik dan manajemen bank serta BI? Apakah tidak ada aktor lain yang sebenarnya mampu untuk melihat berbagai kelemahan sistem perbankan nasional dan rekayasa keuangan yang dilakukan pengelola bank? Pertanyaan semacam ini sebenarnya akan terjawab jika kita melihat hasil peer review BPKP atas kertas kerja auditor yang mengaudit 37 bank, diantaranya beberapa bank mendapatkan kucuran BLBI.Sektor perbankan adalah pengerah dana masyarakat. Tidak hanya melalui tabungan, jika bank telah masuk bursa, bank bahkan menarik dana masyarakat dalam bentuk penanaman modal. Masyarakat akan menaruh dananya dalam berbagai bentuk jika bank menunjukkan kondisi keuangan yang sehat. Jika manajemen bank berhasil mengelabui masyarakat dengan menyajikan laporan keuangan yang seolah-olah mengambarkan keberhasilan perusahaan secara keuangan, maka dana masyarakat akan mengalir ke bank tersebut. Tetapi karena secara fundamental tidak sehat, maka bank tersebut justru menjadi beban bagi perekonomian.

Informasi keuangan memang disajikan oleh manajemen bank, tanggung jawabnya juga berada pada pundak pengelola bank. Informasi keuangan tersebut dapat mengandung kekeliruan (error), yaitu salah saji dalam laporan keuangan yang tidak disengaja. Tetapi yang sering terjadi justru terdapat ketidakberesan (irregularities), yaitu salah saji dalam laporan keuangan yang disengaja, atau berbagai pelanggaran dan penyimpangan yang dicoba ditutupi dengan rekayasa akuntansi. Karena manajemen dalam menyajikan laporan keuangan mempunyai tujuan tertentu, maka diperlukan jasa profesional untuk menilai kewajaran informasi keuangan yang disajikan manajemen. Jasa profesional inilah yang dilakukan oleh auditor independen. Tetapi bagaimana kalau jasa yang diberikan auditor itu tidak profesional dan tidak secara konsisten menerapkan kualitas dalam perencanaan dan pekerjaan lapangan dan pelaporan? Kemungkinan terbesarnya adalah auditor tidak menerapkan standar mutu yang tinggi terhadap pelaksanaan pekerjaan auditnya, tidak sepenuhnya mematuhi etika profesionalitasnya, yang pada ujungnya menyebabkan tidak dapat menemukan error dan irregularities serta akhirnya memberikan pendapat yang misleading tentang laporan bank yang diauditnya.

 

Etika Profesional Auditor dan Standar Profesional Akuntan Publik

Etika profesional diperlukan setiap profesi karena kebutuhan profesi tersebut akan kepercayaan masyarakat terhadap mutu jasa yang diserahkan, siapapun orangnya. Masyarakat akan menghargai profesi yang menerapkan standar mutu tinggi terhadap pelaksanaan pekerjaan anggota profesinya, karena masyarakat merasa terjamin akan memperoleh jasa yang dapat diandalkan. Begitu juga terhadap profesi akuntan publik, kepercayaan masyarakat terhadap mutu audit akan menjadi lebih tinggi jika profesi akuntan publik menerapkan standar mutu yang tinggi terhadap pelaksanaan pekerjaan audit.Bagi profesi akuntan, etika profesional semacam ini dikenal dengan nama Kode Etik Akuntan Indonesia. Anggota IAI yang berpraktik sebagai akuntan publik bertanggung jawab mematuhi pasal-pasal yang tercantum dalam Kode Etik Akuntan Indonesia, termasuk juga semua orang yang bekerja dalam praktik profesi akuntan publik, seperti karyawan, partner, dan staf.

Sedangkan Standar Auditing adalah suatu ukuran pelaksanaan tindakan yang merupakan pedoman umum bagi auditor dalam melaksanakan audit. Atau dapat juga disebut sebagai ukuran baku atas mutu jasa auditing. Standar auditing terdiri dari 10 standar dan semua Pernyataan Standar Auditing yang berlaku. Sepuluh standar itu terbagi atas Standar Umum, Standar Pekerjaan Lapangan, dan Standar Pelaporan. Standar Umum mengatur syarat-syarat diri auditor, Standar Pekerjaan Lapangan mengatur mutu pelaksanaan auditing, dan Standar Pelaporan memberikan panduan auditor dalam mengkomunikasikan hasil auditnya melalui laporan audit kepada pemakai laporan keuangan. Standar Auditing dan beberapa standar serta pernyataan lainnya dikodifikasi dalam buku Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP) sejak Agustus 1994.

 

Standar Auditing

a. Standar Umum

1. Audit harus dilaksanakan oleh seorang atau lebih yang memiliki keahlian dan pelatihan teknis cukup sebagai auditor.

2. Dalam semua hal yang berhubungan dengan penugasan, independensi dalam sikap mental harus dipertahankan oleh auditor.

3. Dalam pelaksanaan audit dan penyusunan laporannya, auditor wajib menggunakan kemahiran profesionalnya dengan cermat dan seksama.

b. Standar Pekerjaan Lapangan

1. Pekerjaan harus direncanakan sebaik-baiknya dan jika digunakan asisten harus disupervisi dengan semestinya.

2. Pemahaman yang memadai atas struktur pengendalian intern harus diperoleh untuk merencanakan audit dan menentukan sifat, saat, dan lingkup pengujian yang akan dilakukan.

3. Bahan bukti kompeten yang cukup harus diperoleh melalui inspeksi, pengamatan, pengajuan pertanyaan, dan konfirmasi sebagai dasar yang memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan yang diaudit.

c. Standar Pelaporan

1. Laporan audit harus menyatakan apakah laporan keuangan telah disusun sesuai dengan prinsip akuntansi berterima umum.

2. Laporan audit harus menunjukkan keadaan yang di dalamnya prinsip akuntansi tidak secara konsisten diterapkan dalam penyusunan laporan keuangan periode berjalan dalam hubungannya dengan prinsip akuntansi yang diterapkan dalam periode sebelumnya.

3. Pengungkapan informatif dalam laporan keuangan harus dipandang memadai, kecuali dinyatakan lain dalam laporan audit.

4. Laporan audit harus memuat suatu pernyataan pendapat mengenai laporan keuangan secara keseluruhan atau suatu asersi bahwa pernyataan demikian tidak dapat diberikan. Jika pendapat secara keseluruhan tidak dapat diberikan, maka alasannya harus dinyatakan. Dalam semua hal yang nama auditor dikaitkan dengan laporan keuangan, laporan auditor harus memuat petunjuk yang jelas mengenai sifat pekerjaan auditor, jika ada, dan tingkat tanggung jawab yang dipikulnya.

Pengawasan kepatuhan dan penilaian pelaksanaan kode etik serta SPAP oleh akuntan publik dilaksanakan oleh Badan Pengawas Profesi di tingkat Kompartemen Akuntan Publik dan Dewan Pertimbangan Profesi di tingkat IAI. Badan Pengawas Profesi –yang sekarang bernama Badan Peradilan Profesi Akuntan Publik (BP2AP) dan berfungsi sebagai lembaga peradilan tingkat I ini– beranggotakan kalangan akuntan publik di Kompartemen Akuntan Publik yang diusulkan dan diangkat oleh Rapat Anggota Kompartemen. Sedang Dewan Pertimbangan Profesi yang sekarang bernama Majelis Kehormatan beranggotakan tokoh-tokoh profesi yang dihormati dari berbagai kalangan akuntan, pejabat Pemerintah, kalangan pemakai jasa akuntan, dan tokoh masyarakat. Majelis ini diangkat oleh Kongres IAI dan bertanggung jawab kepada kongres tersebut.

Fungsi dari Badan Peradilan Profesi Akuntan Publik ini secara garis besar adalah mengawasi kepatuhan dan melakukan penilaian pelaksanaan Kode Etik Akuntan Indonesia dan SPAP oleh akuntan publik. Badan ini juga menangani pengaduan dari masyarakat menyangkut pelanggaran akuntan publik terhadap Kode Etik Akuntan Indonesia atau SPAP. Kemudian jika menemukan pelanggaran Kode Etik Akuntan Indonesia SPAP, Badan ini berwenang untuk menetapkan sanksi kepada akuntan publik yang melanggar. Selain itu Badan ini juga dapat mengajukan usul dan saran mengenai pengembangan kode etik akuntan kepada Komite Kode Etik.Tetapi jika terdapat akuntan publik yang mengajukan banding atas keputusan sanksi yang dijatuhkan, maka kasus ini kemudian ditangani oleh lembaga banding, yaitu Majelis Kehormatan IAI. Majelis ini berwewenang untuk menangani semua kasus pelanggaran kode etik atau SPAP pada tingkat banding dan menetapkan sanksi yang bersifat final.

Majelis ini dapat mengenakan sanksi berupa pemberhentian keanggotaan sementara atau tetap. Tetapi Majelis ini bertindak atas dasar pengaduan tertulis mengenai pelanggaran kode etik oleh anggota IAI atau atas permintaan pengurus IAI.Selin itu dalam rangka pengendalian mutu kantor akuntan publik, IAI menyusun Sistem Pengendalian Mutu Kantor Akuntan Publik, berupa pernyataan Standar Pengendalian Mutu. Dalam sistem tersebut, pekerjaan seorang akuntan publik dapat direview oleh akuntan publik lain atau institusi yang berwenang, yaitu BPKP sejak tahun 1983. Hal ini disebut juga peer review. Dalam review ini setiap anggota IAI tidak boleh menghalangi atau menghindari pelaksanaan review dari anggota lainnya yang ditunjuk IAI atau instansi yang ditunjuk untuk itu, yaitu BPKP.

 

Peer Review BPKP Atas Kertas Kerja Auditor

Dalam konteks krisis, ketika banyak bank-bank yang ambruk padahal laporan keuangannya menunjukkan prestasi bagus dan sehat, masyarakat mencurigai kalau banyak auditor sebenarnya mempunyai kontribusi terhadap ambruknya dunia perbankan. Kecurigaaan masyarakat ini sebenarnya ditangkap oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) dan ditindaklanjuti dengan keinginan pada bulan April 1999 untuk membentuk tim di bidang penegakan disiplin. Tim ini akan meneliti kertas kerja kantor akuntan publik (KAP) yang mengaudit laporan keuangan 38 bank beku usaha (BBKU). Hal ini juga ditujukan agar auditor lebih menjaga kualitas pekerjaan, menjalankan kode etik dan SPAP, yang nantinya berujung agar para bankir tidak lagi melakukan rekayasa laporan keuangan.

Tetapi sayangnya niat tersebut tidak terlaksana, karena IAI sampai beberapa saat tidak mewujudkan niatnya tersebut. Karena itu Direktorat Pembinaan Akuntan dan Jasa Penilai, Direktorat Jenderal Lembaga Keuangan, Departemen Keuangan pada Oktober 1999 meminta BPKP (Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan) untuk menggantikan niat IAI dan melakukan peer review terhadap kertas kerja auditor bank bermasalah untuk tahun buku 1995, 1996, 1997. Hal ini dilakukan berdasarkan SK Menteri Keuangan No.472/KMK.01.017/1999 tanggal 4 Oktober 1999 tentang Pembentukan Tim Evaluasi terhadap Auditor yang Mengaudit Bank-Bank Bermasalah.Tujuan dari peer review ini adalah untuk melaksanakan tugas Direktorat Pembinaan Akuntan dan Jasa Penilai Departemen Keuangan sebagai pembina profesi akuntan dan juga untuk menjawab kecurigan masyarakat berkaitan dengan kualitas pekerjaan auditor bank-bank tersebut.

Peer review ini dilakukan dengan memeriksa kertas kerja yang dibuat auditor ketika mengaudit bank-bank tersebut untuk melihat bagaimana pelaksanaan SPAP dipatuhi. Menurut Standar Auditing Seksi 339 Kertas Kerja paragraf 03, kertas kerja adalah catatan-catatan yang diselenggarakan oleh auditor mengenai prosedur audit yang ditempuhnya, pengujian yang dilakukannya, informasi yang diperolehnya, dan kesimpulan yang dibuatnya sehubungan dengan auditnya.

Kertas Kerja ini dapat dikelompokkan ke dalam 5 tipe, yaitu (1) Program Audit, (2) Working Trial Balance, (3) Ringkasan Jurnal Adjustment, (4) Lead Schedule atau Top Schedule, dan (5) Supporting Schedule.

Jadi peer review ini dilakukan BPKP dengan memeriksa kertas kerja yang dibuat auditor dalam mengaudit bank-bank tersebut, bukan melakukan audit lagi terhadap bank-bank tersebut. Dengan memeriksa kertas kerja, maka BPKP dapat melihat kualitas pekerjaan auditor, karena tujuan pembuatan kertas kerja ini adalah untuk mendukung pendapat auditor atas laporan keuangan auditan, menguatkan kesimpulan-kesimpulan auditor dan kompetensi auditnya, mengkoordinasi dan mengorganisasi semua tahap audit, serta memberikan pedoman dalam audit berikutnya. Kemudian Standar Auditing Sksi 339 Kertas Kerja paragraf 05 menyatakan bahwa kertas kerja harus cukup memperlihatkan bahwa catatan akuntansi cocok dengan laporan keuangan atau informasi lain yang dilaporkan serta standar auditing yang dapat diterapkan dan dilaksanakan oleh auditor. Kertas kerja ini biasanya harus berisi dokumentasi yang memperlihatkan:

a. Telah dilaksanakannya standar pekerjaan lapangan pertama, yaitu pemeriksaan telah direncanakan dan disupervisi dengan baik.

b. Telah dilaksanakannya standar pekerjaan lapangan kedua, yaitu pemahaman memadai atas struktur pengendalian intern telah diperoleh untuk merencanakan audit dan menentukan sifat, saat, dan lingkup pengujian yang telah dilakukan.

c. Telah dilaksanakannya standar pekerjaan lapangan ketiga, yaitu bukti audit telah diperoleh, prosedur audit telah diterapkan, dan pengujian telah dilaksanakan, yang memberikan bukti kompeten yang cukup sebagai dasar memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan auditan

Tetapi sayangnya hasil peer review BPKP atas kertas kerja auditor bank-bank bermasalah ternyata menunjukkan bahwa banyak auditor tersebut yang melanggar SPAP. Peer review yang dilakukan atas kertas kerja 10 KAP (ada 17 auditor yang menjabat sebagai partner) yang mengaudit 37 bank bermasalah memperlihatkan bahwa:

1. Hampir semua KAP tidak melakukan pengujian yang memadai atas suatu account.

2. Pada umumnya dokumentasi audit kurang memadai (70%).

3. Terdapat auditor yang tidak memahami peraturan perbankan tetapi menerima penugasan audit terhadap bank (1 auditor).

4. Pengungkapan yang tidak memadai di dalam laporan audit (80%).

5. Masih terdapat auditor yang tidak mengetahui laporan dan opini audit yang sesuai dengan standar.

 

REKAPITULASI HASIL PEER REVIEW BPKP TERHADAP KERTAS KERJA AUDITOR 37 BANK BERMASALAH

Ketentuan Standar Uraian Pelanggaran Jumlah KAP

Standar Pekerjaan Lapangan Tidak melakukan pengujian yang memadai atas suatu account 9

Dokumentasi audit tidak memadai 7

Tidak melakukan kontrol hubungan 5

Tidak melakukan uji ketaatan terhadap peraturan 4

Tidak membuat simpulan audit 4

Tidak melakukan perencanaan sampel audit 3

Tidak melakukan pengujian fisik 2

Tidak melakukan pengkajian terhadap resiko audit dan materialitas 2

Tidak memahami dan mempelajari peraturan perbankan 1

Audit program yang tidak sesuai dengan karakteristik bisnis klien 1

Standar Pelaporan Pengungkapan yang tidak memadai 8

Opini audit yang tidak sesuai dengan standar 1

Kesalahan pengklasifikasian suatu transaksi 1

Laporan audit yang tidak sesuai dengan standar 1

Jadi dari keseluruhan kertas kerja auditor yang direview, hanya satu KAP yang menurut BPKP tidak terdapat temuan penyimpangan dari Standar Auditing.Apakah akibat ketika audit melanggar Standar Auditing seperti yang terdapat dalam peer review BPKP? Kemungkinan terbesarnya adalah auditor tidak dapat menemukan error dan irregularities serta akhirnya memberikan pendapat yang misleading tentang laporan bank yang diauditnya.

 

Melanggar Standar atau Kejahatan Profesi?

Hasil peer review tersebut sebenarnya secara gamblang menggambarkan bahwa banyak auditor yang tidak menjaga mutu pekerjaan auditnya. Hasil peer review ini oleh BPKP telah disampaikan ke Departemen Keuangan tahun 2000. Namun sampai saat ini belum ada tindakan apapun dari Departemen Keuangan. Sedangkan IAI sebagai organisasi profesi akuntan tidak melakukan tindakan apapun atas hasil peer review ini.Merupakan tugas bagi kita semua untuk mendiskusikan apakah masalah diatas hanyalah melanggar standar atau jangan-jangan merupakan kejahatan profesi?

http://warnadunia.com/melanggar-standar-atau-kejahatan-profesi-hasil-peer-review-bpkp-atas-kertas-kerja-auditor-bank-bank-bermasalah/
BAB III

PENUTUP

 

KESIMPULAN

Dalam peranannya, kertas kerja merupakan suatu sarana menilai kualitas kinerja baik terhadap perusahaan yang diaudit maupun auditornya sendiri, khususnya bagi auditor, hal ini sebagaimana yang tercantum dalam seksi 339 paragrap 03 yang menerangkan kertas kerja secara khusus dimana setiap prosedur yang ditempuh, pengujian yang dilakukan,  informasi yang diperoleh, dan kesimpulan yang dibuat oleh auditor sehubungan dengan auditnya adalah suatu gambaran tentang kualitas yang dimiliki auditor yang mengaudit perusahaan apakah sudah sesuai standar yang berlaku atau belum.

Hal yang perlu diperhatikan dalam kasus diatas adalah profesionalisme auditor tidak hanya dapat diukur dari kinerja yang mengharuskan mengaudit khususnya dalam menyusun kertas kerjanya sesuai standar yang berlaku akan tetapi keterbukaan subyek yang diauditnya haruslah mampu menyediakan informasi yang dibutuhkan auditor adalah suatu keharusan agar proses audit yang dilaksanakan dapat berjalan sesuai prosedur yang diterapkan auditornya dan proses yang dituangkan dalam kertas kerjanya telah memenuhi kebutuhan auditnya sehingga auditor dapat memberikan opini-opini yang wajar dan interpretatif berkualitas sesuai informasi yang diperolehnya.

 

SARAN

Perlakuan secara hukum yang tegas terhadap semua kegiatan audit beserta auditornya dan juga terhadap subjek auditnya sangatlah diperlukan. Hal ini dapat mengurangi tingkat kecurangan yang terjadi dalam proses audit dan juga untuk menjaga kualitas laporan dan opini hasil auditnya sehingga para pengguna informasi atau para pihak luar khususnya investor maupun nasabah bank beserta pengawasnya tidak akan tertipu dengan kecurangan yang sangat merugikan setiap keputusan investasi pihak luar tersebut.

Proses audit baiknya tidak hanya dilakukan oleh akuntan publik secara independen penuh akan tetapi harus melibatkan pihak berwenang yang berfungsi sebagai pengawas audit yang mempunyai kewenangan hukum yang diharapkan sebagai salah satu pengendalian mutu.

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Mulyadi.2002.Auditing Edisi 6.Jakarta:Salemba Empat

Seksi 339 Nomor 15.1994.SPAP.Jakarta:IAI

http://warnadunia.com/melanggar-standar-atau-kejahatan-profesi-hasil-peer-review-bpkp-atas-kertas-kerja-auditor-bank-bank-bermasalah/

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 196 pengikut lainnya.