Monthly Archives: Oktober 2011

Tentang Akuntan Publik dan Kantornya

bisa di baca di bawa:

yang ini.. Direktori Akuntan Publik

terus yang ini juga.. Direktori Cabang KAP

kemudian dan seterusnya yang ini.. Direktori Kantor Akuntan Publik (KAP)

akhirnya ini yang paling penting.. ruu-akuntan-publik

Hubungan Neraca, LRA, LAK, CALK di Lapkeu Pemerintah


Akun dalam neraca didikembangkan secara berpasangan

  1. Pasangan akun dalam ekuitas dana lancar
  1. Kas di kas daerah, kas di bendahara pengeluran, investasi j. pendek = SILPA
  2. Kas dibendahara penerimaan = pendapatan yang ditangguhkan
  3. Piutang = Cadangan piutang
  4. Persediaan = cadangan persediaan
  5. Utang jangka pendek = Dana yang harus disediakan untuk pembayaran utang jangka pendek
  1. Pasangan akun dalam ekuitas dana investasi
  1. Investasi jangka panjang = diinvestasikan dalam investasi jangka panjang
  2. Aset tetap = diinvestasikan dalam aset tetap
  3. Aset lainnya = diinvestasikan dalam aset lainnya
  4. Utang janga panjang = dana yang harus disediakan untuk pembayaran utang jangka panjang
  5. Dana Cadangan = ekuitas dana cadangan

Terjadinya transaksi dalam pelaksanaan anggaran

Aset = kewajiban+EDL+EDI+EDC+P-B+PP-PB

Untuk belanja modal dan juga hutang-hutang diperlukan jurnal kolorisasi

HUBUNGAN ANTAR KOMPONEN LAPKEU

  1. LRA dg LAK

Pos pendapatan, belanja, dan pembiayaan yang disajikan dalam LRA pada dasarnya = pos yang disajikan dalam LAK. Perbedaan yaitu transaksi non anggaran LAK tidak disajikan di LRA dan klasifikasi anggaran berbeda karena beda tujuan pelaporan.

  1. LRA dg Neraca

Silpa/silka dalam LRA adalah selisih antara surplus/depisit dengan total pembiayaan sedangkan perkiraan silpa/silka dalam neraca merupakan akumulasi silpa/silka dalam LRA dalam tahun sebelumnya.

  1. Neraca deng LAK

Hubungannya terletak dalam penyajian saldo kas selisih dalam saldo awal dan akhir kas di BUD dalam neraca merupakan kenaikan/penurunan kas sebagaimana yang disajikan dalam LAK. Saldo akhir kas di kas daerah dalam neraca harus = saldo akhir kas di kas umum negara/daerah di LAK.

  1. CALK denga LAPKEU

Calk merupakan bagian yang tak terpisahkan dari lapkeu untuk menjelaskan pos lebih rinci.

 

Download Aplikasi Database Karyawan

sebenernya ni aplikasi saya bikin di sela kuliah sistem informasi akuntansi di PPAk Unsoed, tapi hasilnya mantep lumayan juga,,

hehehe..

bagi yang pengen make, pake aja, gratiiiiiss..

Link di..  http://www.4shared.com/file/1LDNcjyd/karyawan.html

October 6, 2011 – FASB: Many top convergence projects will take until 2012

  IFRS Update 

  • FASB: Many top convergence projects will take until 2012
    Many of the Financial Accounting Standards Board’s priority projects for convergence with the International Accounting Standards Board are likely to take until 2012 to be completed, board Chairman Leslie Seidman said. “Nobody wants us to rush through this process only to end up with a standard that needs to be amended and deferred,” she said. Learn more about the joint FASB/IASB convergence project on IFRS.com. Accounting Today (9/20) LinkedInFacebookTwitterEmail this Story

  • IFRS Foundation moves XBRL taxonomy work forward
    The IFRS Foundation has finished the first phase of a project in which it is extending the full International Financial Reporting Standards XBRL Taxonomy. Work is continuing on extensions for the tagging of financial statements’ footnotes, with proposals expected to be published in October. The same day, the Financial Accounting Standards Board released the proposed 2012 U.S. GAAP Financial Reporting Taxonomy for public comment. This contains updates and recommended improvements to the official taxonomy used by public issuers. InAudit.com (9/6) LinkedInFacebookTwitterEmail this Story

  • U.K. wants U.S. to take “big bang” approach to IFRS adoption
    U.K. accounting organizations are pushing for the U.S. to take a “big bang” approach to International Financial Reporting Standards. The argument is that a speedy adoption of the standards would promote trade and a transfer of skills, and that a slow approach would degrade the comparability of accounts and quality of the standards. Accountancy Age (London) (9/26) LinkedInFacebookTwitterEmail this Story

  • Other News
Comply with confidence using a FASB codification guide designed for you. Try GAAP Reporter on Checkpoint®, the new research resource from Thomson Reuters designed to help ensure you are in compliance with GAAP. Start your complimentary 30 day trial today. Call 1.800.950.1216 or visit us online.
  Regulatory Developments 

  • IASB’s Mackintosh questions convergence agenda
    International Accounting Standards Board Vice Chairman Ian Mackintosh recently questioned whether continuing to wait for U.S. standards setters to embrace convergence with international standards is the best course. Mackintosh noted that the Financial Accounting Standards Board has taken views that diverge from the IASB’s on several issues. “Even if we don’t achieve convergence, we have more than 120 countries already signed up to IFRS, and we must look to our future responsibilities,” he said. Accountancy Age (London) (9/30) LinkedInFacebookTwitterEmail this Story

  • Accounting boards address requirements for consolidations
    The Financial Accounting Standards Board plans to publish a proposal similar to one from the International Accounting Standards Board on consolidations. The FASB, however, is considering extending the exemption applicable to investment entities to those entities that are owned by groups that are not investment entities. Accounting Today (8/30) LinkedInFacebookTwitterEmail this Story

  • EU proposals could block IFRS for smaller businesses
    The EU reportedly is considering a directive that would simplify accounting standards for small and midsized businesses, which would block local governments from requiring the use of International Financial Reporting Standards for smaller companies. The proposal would help reduce costs for businesses by easing administrative burdens, observers say, but it would be a setback for global standards. Accountancy Age (London) (9/26) LinkedInFacebookTwitterEmail this Story

  • Other News
  IFRS at Work 

  • Statements need more relevant info for investors, experts say
    Unnecessary information increases the size of companies’ financial statements by as much as 30%, according to a report by the Institute of Chartered Accountants of Scotland and the New Zealand Institute of Chartered Accountants. The groups are calling on the International Accounting Standards Board to offer clearer guidance on material information. Meanwhile, Ernst & Young’s national director of accounting in South Africa is urging companies to do a better job of writing annual reports that are helpful to investors. Accountancy Age (London) (9/14), Business Day (South Africa) (9/13) LinkedInFacebookTwitterEmail this Story

  • Commentary: Companies’ disregard of IFRS hurts investors
    Some companies in New Zealand are straying from the purpose of International Financial Reporting Standards by amending their financial statements. In addition to audited financials, some firms are posting “normalized” earnings that are higher than they would be under IFRS procedures. The inflated profits could mislead investors and lead to conflicts of interests among executives, writes Brian Gaynor. The New Zealand Herald (9/3) LinkedInFacebookTwitterEmail this Story

  • U.K. pension group decries IASB’s mark-to-market accounting
    The National Association of Pension Schemes says the mark-to-market accounting standards that are part of International Accounting Standards Board rules do not adequately assess the long-term liabilities of pension funds. The end result could be that employers, faced with large deficits caused by the standards, decide to close their defined benefit pension schemes, the group said. The Telegraph (London) (9/7) LinkedInFacebookTwitterEmail this Story
IFRS Certificate Program from AICPA:
The AICPA’s IFRS Certificate Program is a comprehensive curriculum of online training, research tools and practice aids designed to help CPAs understand, implement and apply IFRS. Courses cover revenue recognition, leases, impairment, intangible assets, inventories, EPS and more. > Enroll Now
  International Watch 

  • Japan reaffirms commitment to convergence, IFRS
    The Accounting Standards Board of Japan reaffirmed its support for the joint standards-development projects of the Financial Accounting Standards Board and the International Accounting Standards Board. The Japanese board is also making progress toward convergence of Japanese GAAP and IFRS. InAudit.com (8/29) LinkedInFacebookTwitterEmail this Story

  • Other News

The Plum Card®
The Everything, Everywhere Trade Terms CardSM from American Express OPEN
• Pay in full within ten days, get a 1.5% discount
• OR pay as little as 10% and take up to 2 months to pay off the balance, interest free
• No annual membership fee for the first year—a savings of $185
• A powerful cash flow management tool
APPLY NOW

  AICPA News 

  • Free webcast explores the future of management accounting and the new CGMA credential
    The AICPA and the Chartered Institute of Management Accountants will soon launch the new Chartered Global Management Accountant credential. The CGMA will elevate the field of management accounting on a global scale and showcase the specialized skill sets of those who are helping organizations achieve sustainable business success. On Oct. 13, 2 to 3 p.m. EDT, Carol Scott, CPA, MBA, AICPA vice president of Business, Industry and Government, will host a free webcast, The Future of Management Accounting: Understanding the New CGMA Credential, and discuss what this new global credential means for both members and the accounting profession. CPE will not be offered for this webcast. Register today. LinkedInFacebookTwitterEmail this Story

  • Learn about IFRS’ impact on IT systems
    International Financial Reporting Standards incorporation will have a critical effect on IT systems. As organizations move toward IFRS, changes to IT systems will require astute planning and potentially capital-intensive investment to address reporting, calculation and data requirements. Learn more in this book, “IFRS Compass: IT Systems Implications,” which provides a guideline to navigating intricacies of successful IT system implementation. Purchase today. LinkedInFacebookTwitterEmail this Story
About IFRS.com Resources  |  Overview  |  FAQs  |  CPE and Training  |  Publications
Updates  | Videos  |  Blog  |  Wiki

 

  SmartQuote 

If you tell the truth, you have infinite power supporting you; but if not, you have infinite power against you.”

–Charles Gordon,
British army officer

Penyajian Wajar dan Pengungkapan

Auditing berkonsentrasi pada kewajaran data keuangan yang disajikan dalam laporan keuangan. Kewajaran data keuangan merupakan cerminan dari kondisi keuangan yang benar-benar terjadi di sebuah entitas. Istilah untuk menyebut hal tersebut adalah “presents fairly”. Inti dari auditing adalah jasa yang diberikan oleh auditor untuk memberikan pendapatnya mengenai penyajian yang wajar dalam data keuangan. Auditor  bertanggung jawab atas opini yang dia berikan, maka dari itu konsep “fairly presentation” atau penyajian yang wajar sangat penting agar auditor dapat memberikan opini yang benar.

Fair presentation mempunyai 3 subkonsep, yaitu :

  1. Konsep accounting propriety

The Relationship of Accounting and Auditing

Auditing sering di pandang sebagai bagian dari akuntansi, padahal auditing sebenarnya ilmu yang berdiri sendiri. Misalnya saja, pada akuntansi hanya mengacu pada penerapan prinsip-prinsip yang berterima umum (PABU) tetapi pada audit ing, auditor tidak hanya mengacu pada penerapan PABU tapi juga pengembangan PABU untuk menganalisa keadaan yang dia temui. Untuk menjadi auditor, harus merupakan akuntan yang terlatih dan berkompeten, mengerti secara baik prosedur dan praktek akuntansi, serta memiliki pengalaman yang cukup di bidang akuntansi. Tapi setelah menjadi auditor, seseorang tidak cukup hanya menjadi seorang akuntan saja, dia harus bersiap mengembangkan pengetahuan dan menelaah segala sesuatu dari sudut pandang yang lebih luas dari sekedar akuntansi dan menerima spesifikasi tugas yang lebih dari akuntan biasa. Dengan pekerjaan yang lebih kompleks dari akuntan, maka evaluasi dari auditor juga lebih rumit. Evaluasi tidak hanya dilakukan pada prinsip akuntansi yang mereka gunakan saja tapi juga pada metode akuntansi spesifik yang mereka gunakan. Dan jika dari 2 evaluasi itu hasilnya tidak menunjukkan manfaat untuk menyelesaikan tugas yang mereka hadapi dengan baik maka mereka harus mengganti keduanya dan mengembangkan kemampuan mereka untuk mencari solusi yang lebih tepat. Dasar penolakan atau penggantian prinsip akuntansi yang digunakan, berdasarkan pada situasi luar biasa yang menyebabkan prinsip tersebut tidak bisa digunakan. Prinsip memang bias digunakan pada berbagai macam kondisi. Akan tetapi, tidak semua prinsip juga dapat digunakan dengan semua kondisi.

 

 

The nature of Generally Accepted Principle of Accounting

Asersi dapat menyebabkan auditor menolak PABU, jika auditor merasa PABU tidak cocok dengan masalah yang ada. Karakteristik yang penting :

a)      Incompleteness of the system of GAAP

Saat menghadapi masalah yang tidak ada peraturan khusus yang bias diterapkan, sumber-sumber yang ada harus dimodifikasi atau dilakukan inovasi dan eksperimen agar ditemukan solusi untuk memecahkan masalah tersebut. Bahkan dalam beberapa kasus, pendapat auditor secara pribadi yang digunakan untuk mencari penyelesaian masalah.

b)      Relative rather than absolute authority

Tidak ada aturan resmi yang diterima sebagai prinsip oleh semua akuntan bias diterapkan ke semua kondisi. Di beberapa posisi, dewan yang berwenang dalam bidang akuntansi membuka peluang untuk opini akuntan secara pribadi. Opini individu ini diterima setelah dilakukan pengujian dan dinilai bagus.

c)      Nonrequirement of unanimous or even majority support

PABU menggunakan istilah “generally” untuk menunjukkan sudut pandang penerimaan secara umum, sama sekali bukan menunjukkan adanya keputusan bulat dari suatu consensus/kelompok atau bahkan dukungan kaum mayoritas.

d)     Development in response to business events

PABU  tercipta dari adanya masalah yang muncul. Saat ada masalah baru yang mengemuka, maka dewan yang berotoritas langsung bereaksi untuk mencari penyelesaian dari masalah tersebut. Karena besarnya kemampuan yang harus dicurahkan sementara terlalu sedikit waktu dan tenaga yang tersedia, tidak ada waktu untuk memprediksi masalah yang belum mengemuka.

e)      Presumptive rather than established ability to display financial events and conditions

Data akuntansi tidak mungkin disajikan secara lengkap dan mendetail pada data kuantitatif. Yang disajikan adalah data secara garis besar yang menggambarkan keadaan yang sesungguhnya terjadi.

           

Effect of The Characteristics of Accounting Principles

The nature of GAAP berupa ketidakkomplitan, tidak mempunyai otoritas yang absolute, tidak membutuhkan dukungan mayoritas, ketertinggalan dari masalah yang muncul, dan tidak lebih dari memperkirakan refleksi even dan kondisi yang terjadi saat ini, membuat auditor tidak bias menerima dan menerapkan mereka secara membabi buta. Untuk mengatasi jika tidak ada GAAP  yang bias didasarkan sebagai standar, pertama-tama mereka menggunakan banyak praktek akuntansi dan prosedur yang diterima secara umum dan terkemuka dari auditor yang berpengalaman. Yang kedua, disana ada filosofi akuntansi atau sudut pandang yang pendukung GAAP yang memberikan tuntunan saat auditor  memerlukan evaluasi, inovasi atau kondisi yang tidak biasa. Beberapa kontribusi pada GAAP diproduksi pada cara tersebut, saat auditor menghadapi masalah baru, dengan analogi yang mengarah pada prinsip akuntansi kemudian mengarah pada solusi. Saat bisnis berkembang tipe baru dari transaksi dan hubungan bisnis, auditing juga akan menghadapi tipe masalah baru dan menyelesaikan masalah tersebut.

The essence of GAAP

Prinsip akuntansi di bagi menjadi 2 kelompok pekerjaan akuntansi, yaitu accounting methods danfinancial statement presentation. Accounting methods termasuk di dalamnya practices as account classification, transaction analysis, the practices of capitalizing the cost of long-lived assets and subsequently amortizing these costs through depreciation charges, the use of accruals and deferrals, the consideration of inventory in income determination, methods of pricing inventories, dll. Financial statement presentation berkonsentrasi pada income statement purposes, the disclosure of contingent liabilities, indication of valuation bases in the balance sheet, dll. Sebenarnya, tujuan dari GAAP adalah menyajikan data financial statement yang jujur menggambarkan operasi perusahaan dan kondisi keuangan yang sebenarnya.

Ekstensi dari accounting propriety adalah “present fairly” dan “not misleading”, yaitu penyajian financial statement yang sesuai dengan realitas kondisi keuangan dan transaksi yang ada. Konsep dari accounting propriety akan menjadi pertolongan yang besar terhadap pengembangan secara khusus dan prinsip akuntansi yang lebih terotoritasi, tapi tidak menutup kemungkinan bahwa di masa depan, auditor dapat berpedoman pada prinsip tersebut tanpa syarat. Dia harus memprediksi mana prinsip yang bias diterapkan dan lebih efektif pada kasus-kasus tertentu sebelum menerimannya.

  1. Adequate Disclosure

Jenis dan jumlah dari informasi yang diungkapkan menyediakan substansi bagi konsep ini. Pengungkapan lengkap atau “full disclosure” harus memperhatikan jenis apa dan berapa banyak informasi yang harus diungkapkan. Terlalu banyak detail yang diungkapkan bisa jadi malah berbahaya bukannya bermanfaat. Subjek dari adequate disclosure adalah sebagai berikut :

  1. The extent of detail to be disclosed

Data yang disajikan tidak boleh terlalu banyak ataupun terlalu sedikit, yang penting tetap mengungkapkan kondisi keuangan yang sebenarnya secara ringkas dan mudah dimengerti oleh penggunanya.

  1. Scope of information to be disclosed

i)        With respect to possible harmful results

Harus dipersiapkan bahwa pengungkapan informasi yang berguna bagi penggunanya bias jadi berbahaya bagi perusahaan.

ii)      With respect to the limitations and bounds of accounting and auditing

Akuntansi menyajikan laporan keuangan dan berbagai penjelasannya, sementara auditing menyajikan pengujian pada laporan keungan dan memberikan opini terhadapnya.

Present solution to the disclosure problem

(1)   By assuming a “reasonably informed investor” as the person for whom financial reports are prepared

Data keuangan yang diungkapkan harus memperhatikan kebutuhan yang ingin diketahui investor karena hamper semua data keuangan memang ditujukan untuk investor. Data tersebut harus bias dimengerti dan cukup bagi investor untuk memutuskan apakah dia akan “buy, hold, atau sell”.

(2)   Restriction of the accountant’s disclosure responsibility to the material in the typical financial statements

Data yang diungkapkan dibatasi dan dilakukan pertimbangan yang hati-hati terhadap pengungkapan yang material.

 Evaluation in the securities market

Perkembangan pasar dipengaruhi oleh factor-faktor signifikan sbb :

  1. The rise of institutional investors

Hampir semua observer sepakat bahwa perkembangan institutional investors sangat penting pada financial market. The nature of institutional investors dengan pandangan tradisional dari alasan bahwa masing-masing investor harus menerima informasi dengan baik. Munculnya institutional investors berpengaruh pada pengembangan ide terhadap adequate disclosure. Kemunculannya memberikan alasan untuk melakukan pengungkapan sesuai dengan kebutuhan informasi investor sehingga investor bias membuat keputusan investasi.

  1. The appearance of professional financial analyst

Kemunculan institutional investor mendorong perkembangan financial analyst sebagai profesi untuk memberikan saran pada para investor tentang keputusan investasi.

  1. The appearance of professional investment counselors

Professional investment counselors adalah professional yang bekerja pada financial analyst atau bekerja sendiri yang berkompetensi untuk keperluan pekerjaan analitis dan melayani kliennya dalam berbagai macam cara. Counselors membuat investment decision menjadi lebih efektif.

  1. The appearance of public relations experts in the field of finance

Financial public relations membantu menjembatani antara perusahaan/financial analyst dan dunia luar untuk mengembangkan pencapaian financial affairs pada bisnis. PR membantu kebutuhan analyst untuk memperoleh informasi dan membantu analyst memperoleh unaudited financial information saat tidak ada iinformasi yang terverifikasi.

The S.E.C and the stock exchanges

Disini tidak akan terlalu dibahas karena tidak terlalu memberikan pengaruh yang signifikan terhadap disclosure.

Interrelationship of the financial market professionals

Ada 2 jenis ilustrasi interrelationship,yaitu yang pertama entitas menyajikan informasi keuangan yang kemudian direview oleh auditor untuk dinilai kecukupan pengungkapannya dan sesuai dengan GAAP, lalu investor membuat keputusan investasi berdasarkan audited financial statement yang ada. Yang kedua, setelah entitas menyajikan informasi keuangan dan direview oleh auditor masih ada tahap interpretasi oleh financial analyst/counselors/research director baru kemudian ditindaklanjuti oleh keputusan investasi oleh investor.

Auditable and auditable financial data

Tidak semua data keungan yang tersedia adalah data yang telah teraudit. Jika menemui data yang belum diaudit hendaknya dilakukan verifikasi dan konfirmasi lebih dahulu.

Management’s Attitude Toward Disclosure

Manajemen entitas disinyalir semakin lama semakin memperhatikan pengembangan perhatian pada pengungkapan informasi keuangan untuk shareholders dan para pengguna yang lain.

An Audit attitude toward adequacy of disclosure

Perubahan selalu terjadi pada investment market yang menyebabkan perubahan pula pada attitude toward disclosure. Semakin banyaknya profesional (seperti auditor yang kompeten, financial analyst, counselor, dll) yang turun di pasar investasi mendorong juga untuk dikembangkannya attitude toward disclosure.

Informative disclosures as a part of public policy

Sekarang ini telah memasuki “age of information”, saat masyarakat sudah menjadi lebih kritis dan mempunyai level edukasi yang tinggi baik formal dan informal. Masyarakat mempunyai minat dan perhatian yang tinggi terhadap informasi yang tersedia dan mereka juga ingin mengontrol ketersediaan informasi tersebut agar selalu ada pada area kecukupan informasi bagi mereka.

  1. Audit Obligation

Tanggung jawab auditor pada accounting propriety dan adequacy of disclosure tidak berhenti sampai disitu saja. Auditor masih harus bertanggung jawab melaporkan hasil dari pengujian yang mereka lakukan. Laporan yang di berikan oleh auditor berisi opini terhadap informasi keuangan perusahaan yang mereka uji. Mereka juga harus menjaga agar yang membaca laporan mereka tidak tersesatkan. Seperti yang sudah dibahas sebelumnya, lingkup audit harus dikembangkan tidak hanya pada memberikan jasa penyediaan jaminan penilaian untuk professional yang lain dalam investment market, tetapi juga untuk memenuhi public policy. Jasa yang diberikan auditor adalah memberikan pengujian sebagai orang yang ahli, menggunakan namanya untuk meminjamkan pada informasi-informasi yang tidak terjamin manfaatnya. Auditor independent harus memperjelas semua jasa yang diberikan dan tidak memberikan toleransi terhadap penyalahgunaan namanya untuk kepentingan yang salah. Dalam melakukan pekerjaannya, auditor harus secara bijak menyikapi keinginan klien. Mereka harus bias menelaah mana keinginan klien yang memang berguna dan harus mereka lakukan. Tidak semua keinginan klien harus auditor lakukan karena hal ini nantinya malah bias membahayakan auditor.

 

 

Pada jurnal berjudul “COMPLIANCE WITH DISCLOSURE REQUIREMENTS FOR INVESTMENT PROPERTIES: A COMPARATIVE STUDY BETWEEN SPAIN AND UK”  dapat ditarik kesimpulan bahwa di Spanyol, perusahaan di sana menyajikan kecukupan pengungkapan wajib investasi properti pada level yang lebih rendah daripada perusahaan di UK,  meskipun keduanya mengalami peningkatan pada kecukupan pengungkapan dari tahun 2005-2008. Ada 2 faktor yang dapat digunakan dalam memprediksi level compliance mandatory disclosure, yaitu previous local accounting standard dan economic reasons. Dan dari penelitian, terbukti bahwa compliance disclosure berpengaruh secara signifikan terhadap investasi property.

 

International Accounting Standard 1 (2007) menjabarkan dasar-dasar penyajian suatu laporan keuangan, memastikan komparibilitas antara laporan keuangan suatu entitas periode sebelumnya dengan laporan keuangan entitas lainnya. IAS 1 menjelaskan semua peraturan yang berkenaan dengan penyajian wajar dan benar atas laporan keuangan, apakah laporan keuangan dapat dikenali, diukur dan menjelaskan transaksi-transaksi secara spesifik sesuai dengan standar yang ada.

Inti dari dibuatnya laporan keuangan adalah menyediakan informasi mengenai posisi keuangan, kinerja dan cash flow dari suatu entitas perusahaan yang berguna bagi pemakainya berkenaan dengan pengambilan keputusan. Informasi tersebut mencakup aset, kewajiban,modal,laporan laba rugi  dan cashflow. Isi dari  laporan keuangan harus berdasarkan standar International Financial Reporting Standards (IAS 1.2)

Laporan  keuangan harus menyajikan secara jelas mengenai posisi keuangan dan kinerja keuangan  entitas dimana ‘fair presentation’ mengharuskan penjelasan secara jujur dan wajar  mengenai efek suatu transaksi, kejadian lain, dan kondisi lain yang terjadi akibat biaya, pendapatan, dan kewajiban yang timbul selama suatu periode keuangan tertentu dalam perusahaan. Pengaplikasian standar IFRS dalam suatu laporan keuangan dan mungkin dilengkapi pula dengan penjelasan tambahan (apabila diperlukan), diasumsikan sebagai laporan keuangan dengan predikat  fair presentation. Untuk mewujudkan laporan yang disajikan secara fair, pengungkapan dan penyajian setiap elemen dari laporan keuangan harus konsisten dari suatu periode dan seterusnya,  kecuali ada perubahan peraturan dari standar yang digunakan (IFRS).

Pengungkapan dan penjelasan tambahan

Penjelasan tambahan (additional disclosure)  seringkali membantu pemakainya untuk memahami lebih dalam mengenai isi laporan keuangan. Revisi dari IAS 1 (2003) adalah  suatu entitas harus bisa dijabarkan dan dijelaskan serta  merefleksikan kebijakan akuntansi, catatan-catatan, penilaian-penilaian serta estimasi yang berguna bagi manajemen untuk mebuat kebijakan-kebijakan baru yang berkaitan dengan keuangan, dan lebih luas lagi berkaitan dengan rencana strategis perusahaan.

Financial  Accounting Standards Board (FASB)

 

FASB mengatur mengenai dasar-dasar pengungkapan dalam laporan keuangan dan untuk meningkatkan tingkat transparansi dan akuntabilitas dari laporan keuangan suatu entitas . perkembangan terbaru dari FASB adalah peraturan yang dikeluarkan di Accounting Standards Update (ASU) No. 2010-06: mengenai pengungkapan mengenai pengukuran nilai wajar suatu entitas  dalam laporan keuangan. Sekilas, perkembangan terbaru ini terlihat tidak banyak membawa perbaikan yang signifikan , namun revisi ini banyak membawa berita baikyang akan berguna bagi pemegang saham dan pemakai laporan keuangan lainnya. Transparansi yang lebih baik akan membantu investor untuk meningkatkan asset flow dan alternatif investasi lainnya

Generally Accepted Accounting Principals (GAAP) .mengharuskan pengungkapan agar memberikan informasi yang berkaitan dengan investor terkait dengan nilai wajar yang digunakan untuk mengukur asset dan kewajiban, metode dan asumsi yang digunakan untuk mengukur nilai wajar, serta efek pengukuran nilai wajar tersebut terhadap pendapatan

Secara keseluruhan, perkembangan dan revisi ini sebagai suatu cara peningkatan transparansi laporan keuangan mengenai asset dan kewajiban yang diukur dengan nilai wajar. Penentuan nilai wajar dari dulu dan sampai kapanpun merupakan topik yang sensitif bagi investor dan pengguna laporan keuangan yang lain.

Lebih lanjut lagi, apakah pengungkapan (disclosure) dalam suatu laporan keuangan dibutuhkan bagi pemakainya? Terlebih lagi pengungkapan mengenai kelemahan sistem pengendalian intern (secara keuangan maupun kepatuhan)  yang ditemukan oleh seorang auditor serta diungkapkan dalam laporan audit tersebut.   Dalam artikel jurnal Managerial Auditing Journal Volume: 25 Issue: 3 2010, didalamnya dilakukan  survey terhadap 342 perusahaan dengan inisial Sarbanes-Oackley , pengungkapan kelemahan SPI mereka yang material  dalam rentang th 2005-2007 serta pengaruhnya bagi para pemegang saham. Pengukuran reaksi investor  yang digunakan dalam studi ini adalah abnormal return, perubahan dalam ketidakpastian dan resiko sistematis serta hipotesis yang digunakan adalah analisis univariate.

Secara mengejutkan , hasil yang diperoleh dalam studi ini adalah pengungkapan auditor mengenai kelemahan sistem pengendalian intern merupakan berita yang membahagiakan bagi para investor. Reaksi yang diberikan para investor adalah positif selama laporan audit tersebut konsisten dengan laporan manajemen sebelumnya. Hasil dari studi ini menjelaskan lebih lanjut lagi, reaksi investor akan positif apabila kelemahan ini telah diidentifikasikan dan  diungkapkan terlebih dahulu oleh manajemen sebelum ada penemuan audit , namun reaksi negatif akan diberikan investor apabila manajemen gagal dalam mengevaluasi sistem pengendalian intern dan kelemahan ini ditemukan oleh audit terlebih dahulu.

Kesimpulan yang didapat adalah, pengungkapan yang dilakukan oleh auditor pada daarnya sangat membantu manajemen dan pemakai keuangan lainnya dalam memperbaiki sistem yang berjalan serta nilai dan tanggapan  dari pengungkapan oleh audit sangat bervariasi tergantung pada pengungkapan yang dilakukan oleh manajemen.