Monthly Archives: Maret 2014

Prosedur Audit Kas dan Setara Kas

Selamat berjumpa lagi ama blog gue yang udah lama kagak gue sentuh..

Ni cerita nya gue lagi peak season atau kata orang mah masa sibuk bagi auditor lah, soalnya ni kan bentar lagi mau batas laporan keuangan tebeka harus rilis maksimal 31 Maret 14, Anak-anak pada lembur ampe banyak yang nginep di kantor (tapi gue mah kagak, nyantey always .. :D). Makanya dari itu gue yang biasana hektik ampe lembur tiba-tiba ni kok peak season taun ini nyantey banget ya? pulang “Teng-go” terus, alhasil kalo malem gue kagak bisa merem, 😛 .

Yaudah lah daripada insome kagak jelas mending gue mau cerita nih sharing gimana sih cara ngaudit kas dan setara kas?. Pertama kita kudu ngerti dulu apa itu kas? apa itu setara kas? Jono.. tolong sebutkan pengertian yang bapak maksud itu apa.. (nunjuk si Jono di pojokan).

Kalo gampangnya, kas adalah uang dan instrumen “negotiable” lainnya yang bisa digunakan buat transaksi pembayaran dan diterima oleh bank jika mau di deposit atau segera di kredit kan dalam bank. Ada beberapa jenis kas diantaranya Cash on Hand, Cash on bank, dan Cash fund. Nah.. kaslo setara kas itu biasanya dalam bentuk investasi jangka pendek dan tingkat likuidasinya tinggi yang diharapkan dalam jangka waktu kurang dari tiga bulan cair broooo… biasanya sih kas dan setara kas itu akunnya kurang dari tiga bulan udah bisa cair sih.

Dana kas biasanya dalam perusahaan ditujukan untuk kedua maksud:
1. buat operasional lancar: kas kecil, dana penggajian, dana perjalanan, dll.
2. buat operasional kagak lancar: sinking fund, dana insurance, dana untuk akuisisi, dll.

Biasanya kas dan setara kas di sajiin di laporan keuangan itu di taro di paling atas kalo di Indonesia, jadi dianggap paling likuid ya di taro di atas dan termasuk sub akun aset lancar.

Kebanyakan fraud atau kecurangan dalam kas itu adalah dalam bentuk window dressing biasanya dengan cara ni transaksi yang terjadi pada kas dan setara periode 2013 misalnya kagak di akui di tahun 2013 dan malah manajemen ngakuin transaksi itu di tahun 2014 biar laporannya keliatan bagus. Lapping biasanya dilakukan dengan cara menggelapkan transaksi dari satu pelanggan dan menyembunyikan penyalahgunaan/ penggelapan itu dengan cara menyembunyikannya dalam transaksi kolektif pada subsequent dari pelanggan lainnya. ada juga kitting, maling, dll. Pokoknya yang namanya kas dan setara kas itu riskan dan rawan penggelapan paling populer dah ampe kapan pun, soalnya di duit itu gak ada nama pemiliknya, pernah liat duit 100rb ada nama pemiliknya? 😛

Okeh.. sekarang kita menuju ke audit prosedurnya. pertama kita harus kenal dulu asersi disingkat dengan istilah ERCAVU (Existence and Occurent=keberdaan dan keterjadian, Right and Obligation=Hak dan Kewajiban, Completeness= kelengkapan, Valuation=Penilaian, CLassification and Understandbility=klasifikasi dan kepahaman) selanjutnya gue bakal jelasin prosedur dengan alfabet E,R,C,A,V,and U. Pokoknya kalau udah megang pemahaman ERCAVU dan didukung oleh logika yang tokcer, ngaudit mah bisa lah. biasanya resiko umumnya dalam kas dan setara kas adalah adalah E dan R. E untuk bertanya ada gak nih kas nya secara kongkrit seperti yang di sajiin di laporan keuangan? R buat nanya ini kas dan setara kas punya perusahaan apa bukan? di batesin apa kagak make nya?.

Langkah pertama yaitu dapetin dapetin list dan detail kas dan setara kas mutasi selama setahun yang di perluin, abis itu bandingin tuh saldo akhir per 31 Des 13 yang ada di list dengan saldo yang tercatat di laporan keuangan, sama gak? abis itu nanti loe cek dah dalam rincian yang lu dapet kira-kira dalem setaun itu ada transaksi aneh kagak? misal perusahaan ini jualan rempeyek tiba-tiba ada kas masuk dari penjualan bakso, nah itu lu mesti tanyain. selain itu lu selidikin kalo ada tambahan dana gede dari pinjeman manapun ya lu tanya dan mintain perjanjiannya. lu mintain jiga rekening koran dari bank asli per 31 Des 13 (ceritanya kita lagi ngaudit lapkeu per 31 Des 13) terus lu juga cek tu saldo per 31 Des 13 sama gak dengan Trial Balance/ Lapkeu klien? kalo sama ya syukur, kalo Beda? minta klien bikinin rekonsiliasi dilampiri bukti pendukungnya.

Langkah kedua lakuin Cash opname yaitu ngitung fisik duit terus fisik yang udah lu itung itu disamain amasaldo di report 31 Des 13, itu cash opname harus klien yang ngitung jangan ampe kita yang ngitung dan kalo ilang atau selisih lu kagak di salahin. hasil itung fisik kalo ada selisih ya minta rekon ama klien trus mintain bukti pendukungnya.

Langkah ketiga, lu bikin dan kirim surat konfirmasi ke bank buat konfirmasi saldo kas yang ada di bank per 31 Des 13 menurut bank itu berapa sih? kalo ada jawaban dari bank itu lu langsung samain dengan yang ada di TB atau report kemudian kalo gak sama ya minta rekon klien seperti biasa. lu tanyain ke klien tuh rekening bank yang ada semua di perusahaan peruntukannya buat apa sih? tanyain aja buat mastiin pengendaliannya gimana dari tiap rekening atau akunnya.

Langkah ke empat lu test dah kalo ada kas bank/ kas on hand dalam mata uang asing coba lu di konversi dengan nilai tuker mid-rate per 31 Des 13 terus lu cocokin ke per TB/ Lapkeu itu hasil kali nya sama ngga dengan hasil itungan lu itu. kalo selish ya lu adjust aja ke akun laba/rugi kurs mata uang asing lawannya kas sejumlah selisih itu.

Langkah kelima, Kalo perusahaan punya deposito ya lu tanyain jangan didiemin aja. tanya ke klien ni deposito buat apaan? lalu lakukan test reasonable yaitu dengan cara test bunga depositonya udah oke belum atau sama nggak dengan yang diterima selama outstanding? lu cek ke akun interest revenue. Selain itu, biasanya perusahaan belum munculin akun piutang bunga yaitu misal perusahaan punya deposito cair atau berbunga tiap tanggal 27, nah.. pas tanggal 31 Des 13 kan ada jangka waktu 4 hari (28,29,30,31) bunga yang bisa lu akuin sebagai pendapatan bunga tapi belum terealisasi so.. lu munculin dah piutang bunga di Debit dan lawannya pendapatan bunga di kredit.

Langkah kelima, lakuin prosedur cut-off/ pisah batas misal lu sampel 10 transaksi setelah dan sebelun 31 Des 13. lu ambil transaksi yang paling gede atau masuk sekop PAJE terutama mengenai transfer antar bank, terus lu vouching dah.

Abis semua itu lu cek lagi apa aja yang jadi issue dari tiap prosedurenya. sebenernya ni prosedur terus bisa dikembangin sesuai tingkat resiko, materialitas, dan nature dari akun itu sendiri.

Yaa.. minimal gini lah yang bisa lu lakuin bro, kalo masih bingung mending lu coba masuk kerja di KAP dah biar tau prakteknya gimana, kalo baca buku doank sih bagus tapi yaaa… pinter cuma “katanya buku doank” akwkwk. tapi gapapa sih, minimal lu dengan baca blog gue berarti ada niat belajar, beuh.. makanya jangan setengah2, nyemplung sekalian sinih ke dunia nya. hehe.. sukses bro..

Regards,

Iklan